Misteri Sejarah Tasmania: Praktik Eksploitasi Morton Allport Terhadap Warisan Budaya dan Alam

Cekricek.id - Misteri Sejarah Tasmania: Praktik Eksploitasi Morton Allport Terhadap Warisan Budaya dan Alam

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id]

Cekricek.id - Dalam penelitian terbaru yang mengejutkan, Morton Allport, naturalis terkemuka di Tasmania pada abad ke-19, diketahui telah mengeksploitasi warisan budaya dan alam Tasmania untuk prestise ilmiahnya. Allport, yang merupakan pengacara tanpa pelatihan formal dalam ilmu alam, terlibat dalam perdagangan yang mencengangkan: ia menukar sisa-sisa manusia Aborigin Tasmania yang dicuri dan kulit harimau Tasmania, atau thylacine, untuk mendapatkan pengakuan di dunia ilmu pengetahuan.

Allport, yang lahir di Inggris dan menetap di Hobart, ibu kota Tasmania, memperoleh pujian ilmiahnya melalui aksi perampokan kuburan dan pengiriman bagian tubuh manusia ke universitas-universitas di Eropa, bersamaan dengan sisa-sisa thylacine, marsupial yang sekarang punah.

Aksi Allport ini berlangsung bersamaan dengan genosida terhadap penduduk Aborigin di pulau tersebut dan pemusnahan thylacine, yang akhirnya punah pada tahun 1936.

Penelitian ini, yang berdasarkan pada surat-surat arsip Allport yang ditemukan di Perpustakaan Negara Tasmania, dipublikasikan di jurnal Archives of Natural History.

Dilansir Livescience, Jack Ashby, asisten direktur di Museum Zoologi Universitas Cambridge, menyampaikan bahwa Allport adalah orang yang mengirim spesimen thylacine terbanyak ke Eropa.

Lebih lanjut, ia bangga mendeskripsikan dirinya sebagai satu-satunya orang yang mengirim kerangka Aborigin Tasmania ke institusi Eropa. "Praktis setiap kerangka orang Tasmania yang sampai ke Eropa dikirim oleh Allport," ujar Ashby.

Ketika kolonis Inggris mendirikan permukiman Eropa pertama di Tasmania (sekarang menjadi negara bagian Australia) pada tahun 1803, jumlah penduduk Aborigin asli di pulau itu berkisar antara 5.000 hingga 10.000 orang.

Namun, pada tahun 1876, setelah beberapa kampanye kekerasan, pembunuhan, dan pemindahan paksa (yang didukung dan kemudian disponsori secara terbuka melalui sistem hadiah oleh negara yang dikendalikan Inggris), hanya wanita yang diculik oleh kolonis yang bertahan hidup, banyak di antaranya disiksa, dipaksa bekerja, dan diperkosa.

Pembunuhan sistematis terhadap penduduk asli Tasmania, yang oleh para cendekiawan kontemporer digambarkan sebagai genosida, berlangsung bersamaan dengan perburuan thylacine hingga punah.

Marsupial bergaris khas ini, yang awalnya ditemukan di seluruh Australia namun kemudian hanya endemik di Tasmania, diburu hingga punah oleh pemukim Inggris yang menganggap karnivora tersebut sebagai ancaman bagi peternakan domba mereka.

Seiring dengan menurunnya jumlah penduduk asli dan thylacine di Tasmania, permintaan akan "spesimen" dari kedua kelompok tersebut meningkat. Melalui penyelidikan korespondensi Allport, Ashby menemukan bahwa Allport telah mengirim total lima kerangka Aborigin Tasmania dan 20 kulit thylacine ke Eropa. Sampel-sampel tersebut kemudian dipelajari oleh naturalis yang ingin membuat pengamatan pseudosains mengenai "inferioritas" evolusioner kedua spesies tersebut.

Sebagai balasan atas upayanya, Allport dihiasi dengan pujian ilmiah dan keanggotaan dari universitas-universitas di seluruh Eropa.

Ashby menuturkan, "Thylacine dipandang sebagai hama di lingkungan mereka sendiri, dan juga digambarkan dengan cara yang serupa dengan orang Aborigin sebagai 'primitif', 'bodoh', dan tidak cocok secara evolusioner."

Kedua spesies tersebut, efektifnya, dituduh sebagai penyebab dari apa yang menimpa mereka — baik genosida maupun kepunahan mereka — yang membebaskan kolonis dari fakta bahwa mereka yang menembaki atau mengumpulkan mereka dan membawa mereka keluar dari pulau."

Insiden paling terkenal dari perampokan kuburan oleh Allport terjadi ketika William Lanne, yang keliru dianggap sebagai pria asli Tasmania terakhir, meninggal pada tahun 1869.

Lanne diinginkan sebagai spesimen berharga, dan Allport terlibat dalam persaingan sengit dengan kolonis lainnya (dokter William Crowther, yang kemudian menjadi perdana menteri Tasmania) untuk mendapatkan sisa-sisa Lanne.

Hasilnya adalah adegan mengerikan: Crowther dan putranya menyusup ke kamar mayat rumah sakit tempat jenazah Lanne disimpan dan memotong kepalanya, mengganti tengkorak Lanne dengan tengkorak pria kulit putih yang telah meninggal.

Tiba di tempat kejadian yang mengerikan tersebut, Allport memerintahkan agar kaki dan tangan Lanne dipotong agar Crowther tidak bisa mendapatkan kerangka yang lengkap.

Sisa-sisa Lanne yang terpotong-potong tersebut kemudian dikubur di hari yang sama, tetapi kemudian ditemukan telah digali dan dicuri — kemungkinan besar oleh Allport, yang kemudian mengakui dalam surat pribadi bahwa ia memiliki barang tersebut.

Tengkorak Lanne tidak pernah secara resmi diidentifikasi, tetapi kemungkinan dibawa ke Inggris oleh putra Crowther. Hampir semua sisa-sisa manusia Aborigin Tasmania yang diidentifikasi dan dikirim oleh Allport ke koleksi museum telah dipulangkan dan dikubur, kecuali satu kerangka yang diambil dari kuburan di Pulau Flinders dan masih berada di Royal Belgian Institute of Natural Sciences (RBINS).

Selain menyoroti kengerian kolonialisme, Ashby menyatakan bahwa penelitiannya menunjukkan bahwa koleksi zoologi museum sama pentingnya dalam sejarah sosialnya seperti dalam data ilmiahnya.

Baca juga: RNA Harimau Tasmania yang Punah Berhasil Diekstrak, Apakah Akan Dihidupkan Kembali?

"Memahami mengapa dan bagaimana hewan dikumpulkan, termasuk motivasi politik dan sosial yang mendasarinya, adalah kunci untuk memahami dan mengatasi beberapa ketidaksetaraan sosial yang ada saat ini," ujar Rebecca Kilner, direktur Museum Zoologi Universitas Cambridge, dalam sebuah pernyataan.

TAGS

Baca Juga

Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Lukisan Gua Berusia 8.200 Tahun di Argentina Dikelola 100 Generasi Leluhur
Lukisan Gua Berusia 8.200 Tahun di Argentina Dikelola 100 Generasi Leluhur