Pedang Zaman Perunggu dan Ribuan Koin Abad Pertengahan Ditemukan di Jerman

Cekricek.id - Pedang Zaman Perunggu dan Ribuan Koin Abad Pertengahan Ditemukan di Jerman

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id]

Cekricek.id - Jerman kembali menjadi sorotan dunia arkeologi setelah penemuan spektakuler yang melibatkan pedang Zaman Perunggu dan ribuan koin dari Abad Pertengahan. Penemuan ini tidak hanya mengungkap sejarah, tetapi juga memperkaya pemahaman kita tentang masa lalu.

Tim konservasi sukarela di Jerman baru-baru ini mengungkapkan penemuan arkeologis yang menakjubkan, termasuk tujuh pedang dari Zaman Perunggu dan ribuan koin perak abad pertengahan, serta perhiasan dan keramik. Ditemukan di tiga lokasi berbeda di pedesaan Jerman, temuan ini telah menarik perhatian dunia.

Pada November tahun lalu, Badan Negara Jerman untuk Kebudayaan dan Pelestarian Monumen mengumumkan hasil penemuan ini. Di Mirow, kota di utara Jerman, tim arkeologi menemukan fragmen tujuh pedang berusia 3.000 tahun.

Cekricek.id - Pedang Zaman Perunggu dan Ribuan Koin Abad Pertengahan Ditemukan di Jerman

Pedang-pedang ini, yang diperkirakan berasal dari Zaman Perunggu, diduga merupakan persembahan ritual. Meski rusak, ahli arkeologi berhasil merekonstruksi artifak-artifak tersebut.

Di Rügen, sebuah pulau di Jerman yang terletak sekitar 200 kilometer dari Mirow, tim konservasi menemukan hampir 6.000 koin perak abad pertengahan yang dikemas dalam pot tanah liat.

Sebagian besar koin ini dicetak di Jerman barat, namun sekitar 10% berasal dari Inggris, Denmark, Bohemia (sekarang Republik Ceko), dan Hongaria. Temuan ini mengindikasikan adanya hubungan perdagangan pada masa itu dan merupakan koleksi koin Slavia terbesar dari abad ke-11.

Penemuan ketiga di Mölln, kota di utara Jerman, berisi beragam item dari abad ke-11, termasuk pot yang berisi 1.700 koin, kalung mutiara emas dengan manik kristal batu dan karneol (kuarsa), cincin jari dan leher, serta dua wadah relik.

Salah satu wadah berbentuk "kaptorga", gantungan leher logam datar, sedangkan yang lain terinspirasi dari salib. Ahli arkeologi menduga bahwa wadah ini menunjukkan pengaruh Kekristenan di kawasan tersebut pada waktu itu.

Bettina Martin, Menteri Ilmu Pengetahuan, Kebudayaan, Urusan Federal dan Eropa Jerman, mengucapkan terima kasih kepada para sukarelawan atas ketiga penemuan ini. Menurutnya, sukarelawan memiliki peran penting dalam pelestarian warisan budaya.

Kata kunci yang saya gunakan dalam artikel ini termasuk "penemuan arkeologis Jerman", "pedang Zaman Perunggu", "koin abad pertengahan", "konservasi sukarela", dan "pengaruh Kekristenan". Kata kunci ini dioptimalkan untuk SEO guna meningkatkan visibilitas artikel ini di mesin pencari.

TAGS

Baca Juga

Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'