Penemuan Fosil Berusia 1,6 Miliar Tahun di Tiongkok Mengubah Pemahaman Kita tentang Asal Usul Kehidupan Multiseluler

Penemuan Fosil Berusia 1,6 Miliar Tahun di Tiongkok Mengubah Pemahaman Kita tentang Asal Usul Kehidupan Multiseluler

Penemuan Fosil Berusia 1,6 Miliar Tahun di Tiongkok Mengubah Pemahaman Kita tentang Asal Usul Kehidupan Multiseluler. [Foto: MIAO Lanyun]

Cekricek.id - Fosil-fosil inovatif yang digali di Tiongkok menunjukkan bahwa kehidupan multiseluler muncul lebih awal dari perkiraan para ilmuwan sebelumnya. Fosil-fosil tersebut, yang mungkin merupakan jenis alga fotosintesis purba, adalah eukariota multiseluler tertua yang diketahui, sekelompok organisme yang mengandung inti yang jelas dan penuh dengan paket DNA.

Fosil-fosil tersebut berumur lebih dari 1,6 miliar tahun, yaitu sekitar 70 juta tahun lebih awal dari perkiraan para ilmuwan sebelumnya bahwa multiseluleritas muncul, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan pada 24 Januari di jurnal Science Advances.

Para peneliti yang mengumpulkan fosil-fosil di Formasi Chuanlinggou Tiongkok berpendapat bahwa fosil-fosil tersebut merupakan contoh dari Qingshania magnifica, yang terlihat seperti tabung berfilamen yang terdiri dari hingga 20 sel berbentuk tong yang ditumpuk satu sama lain.

Beberapa sampel memiliki spora, yang memberikan bukti bahwa Q. magnifica kemungkinan bereproduksi secara aseksual, tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

“Filamen ini menunjukkan tingkat kompleksitas tertentu” berdasarkan variasi penampilannya, kata rekan penulis studi Lanyun Miao, seorang ilmuwan di Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing di Akademi Sains Tiongkok, dalam laporan penelitian yang di jurnal Science Advances, 24 Januari 2024.

Prokariota pertama, atau organisme mikroskopis bersel tunggal tanpa inti yang berbeda, kemungkinan besar muncul 3,9 miliar tahun yang lalu.

Namun baru pada 1,65 miliar tahun yang lalu, eukariota bersel tunggal pertama, kelompok yang mencakup seluruh tumbuhan dan hewan di Bumi, muncul dalam catatan fosil di sedimen dari Tiongkok utara dan Australia utara.

Studi baru ini menunjukkan bahwa Q. magnifica muncul relatif tidak lama setelah itu, menunjukkan bahwa cabang eukariota memperoleh multiseluleritas pada awal sejarah evolusinya.

“Multiseluleritas adalah prasyarat untuk setiap definisi kehidupan modern yang kompleks, jadi mengatur ulang skala waktu pada peristiwa mendasar seperti itu akan berdampak signifikan terhadap cara kita berpikir tentang garis keturunan yang pada akhirnya akan melahirkan spesies kita sendiri!” Jack Craig, asisten profesor penelitian di Temple University yang mempelajari genomik evolusioner dan tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada Live Science melalui email.

Penelitian ini didasarkan pada temuan tahun 1989, ketika sekelompok peneliti menemukan dan mendeskripsikan sampel pertama Q. magnifica di Formasi Chuanlinggou.

“Karena kualitas gambar yang buruk dari materi yang dijelaskan dan publikasinya di jurnal yang relatif sulit diakses, laporan ini hanya mendapat sedikit perhatian sejak dipublikasikan,” tulis penulis makalah baru tersebut.

Jadi mereka memutuskan untuk mengunjungi kembali kawasan ini pada tahun 2015, dan menemukan 279 fosil mikroskopis, semuanya kecuali satu adalah Q. magnifica.

Analisis lebih lanjut juga menunjukkan bahwa organisme tersebut memiliki dinding sel yang berdampingan, menunjukkan bahwa mereka dapat memperoleh energi dari fotosintesis, mirip dengan alga modern.

Studi tersebut menunjukkan bahwa menganalisis organisme purba dapat membantu mengungkap sejarah evolusi kehidupan di Bumi, kata Craig.

Baca juga: Penemuan Terbaru Mengungkap Asal-Usul Kehidupan: Fosil 1,75 Miliar Tahun Menyimpan Rahasia Penting

“Mengidentifikasi secara positif fosil apa pun yang berumur lebih dari satu miliar tahun pada dasarnya merupakan suatu tantangan. Misalnya, fosil dinosaurus tertua hanya berumur sekitar 250 juta tahun, dan fosil dalam penelitian ini hampir tujuh kali lebih tua,” katanya. “Itulah mengapa penelitian seperti ini sangat sulit, namun sangat bermanfaat, dan ketika kesimpulan seperti yang ada dalam penelitian ini dapat dicapai dengan keyakinan tinggi, ini merupakan penemuan yang signifikan.”

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Channel Cekricek.id.

TAGS

Baca Juga

Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi