Perubahan Iklim Bikin Bumi Menghadapi Kondisi Atmosfer Mirip 14 Juta Tahun Silam

Cekricek.id - Perubahan Iklim Bikin Bumi Menghadapi Kondisi Atmosfer Mirip 14 Juta Tahun Silam

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id dengan AI]

Cekricek.id - Dalam studi terbaru mengenai perubahan iklim yang dipublikasikan di jurnal Science, peneliti menyatakan bahwa atmosfer Bumi saat ini menyerupai kondisi yang terakhir kali terjadi 14 juta tahun yang lalu. Penelitian ini menyoroti tingkat karbon dioksida yang saat ini berada pada tingkat yang sama dengan periode tersebut, menunjukkan dampak signifikan dari aktivitas manusia terhadap lingkungan.

Penelitian ini mengambil data dari periode 66 juta tahun lalu hingga sekarang, memeriksa tanda-tanda biologis dan geokimia dari masa lalu untuk merekonstruksi catatan historis CO2 dengan presisi yang belum pernah ada sebelumnya.

Baerbel Hoenisch, penulis utama dari Columbia Climate School's Lamont-Doherty Earth Observatory, menekankan bahwa fenomena saat ini sangat luar biasa dalam sejarah Bumi.

Analisis baru ini menemukan bahwa terakhir kali udara mengandung 420 bagian per juta (ppm) karbon dioksida terjadi antara 14-16 juta tahun yang lalu. Pada masa itu, Greenland tidak memiliki es dan nenek moyang manusia mulai beralih dari hutan ke padang rumput. Temuan ini jauh lebih lama dari analisis sebelumnya yang menunjukkan periode 3-5 juta tahun yang lalu.

Sebelum akhir 1700-an, kadar karbon dioksida atmosferik adalah sekitar 280 ppm, berarti manusia telah menyebabkan peningkatan sekitar 50 persen dari gas rumah kaca ini, yang menahan panas di atmosfer dan telah memanaskan planet ini sekitar 1,2 derajat Celsius dibandingkan sebelum industrialisasi.

Menurut Hoenisch, spesies Homo, termasuk kita, hanya berevolusi 3 juta tahun yang lalu. Oleh karena itu, peradaban kita disesuaikan dengan tingkat laut saat ini, memiliki tropis yang hangat, kutub yang dingin, dan wilayah beriklim sedang yang memiliki curah hujan tinggi.

Cekricek.id - Perubahan Iklim Bikin Bumi Menghadapi Kondisi Atmosfer Mirip 14 Juta Tahun Silam
Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id dengan AI]

Jika emisi CO2 global terus meningkat, kita dapat mencapai antara 600 - 800 ppm pada tahun 2100. Tingkat ini terakhir kali terlihat selama Eosen, 30-40 juta tahun yang lalu, sebelum Antartika tertutup es dan ketika flora dan fauna dunia terlihat sangat berbeda.

Studi baru ini adalah hasil dari tujuh tahun kerja oleh konsorsium 80 peneliti dari 16 negara dan kini dianggap sebagai konsensus terbaru dari komunitas ilmiah. Tim tidak mengumpulkan data baru, tetapi mereka mensintesis, mengevaluasi ulang, dan memvalidasi pekerjaan yang telah diterbitkan berdasarkan ilmu pengetahuan yang diperbarui.

Untuk melihat lebih jauh ke masa lalu, para paleoklimatologis menggunakan "proksi": dengan mempelajari komposisi kimia dari daun kuno, mineral, dan plankton, mereka dapat secara tidak langsung menurunkan kadar karbon atmosfer pada titik waktu tertentu.

Penelitian ini mengkonfirmasi bahwa periode terpanas selama 66 juta tahun terakhir terjadi 50 juta tahun yang lalu, ketika CO2 meningkat hingga 1.600 ppm dan suhu 12C lebih panas. Periode ini diikuti oleh penurunan yang panjang.

Sekitar 2,5 juta tahun yang lalu, karbon dioksida adalah 270-280 ppm, memulai serangkaian zaman es. Tingkat ini tetap ada ketika manusia modern muncul 400.000 tahun yang lalu dan bertahan hingga spesies kita mulai membakar bahan bakar fosil dalam skala besar.

Tim memperkirakan bahwa penggandaan CO2 diperkirakan akan memanaskan planet sebesar 5-8 derajat Celsius – tetapi dalam jangka waktu yang panjang, ratusan ribu tahun – ketika peningkatan suhu memiliki efek bergelombang melalui sistem Bumi.

Baca juga: Bumi Menghadapi Ancaman Kritis Perubahan Iklim Global

Namun, penelitian ini tetap relevan secara langsung bagi pembuat kebijakan, menekankan Hoenisch. Rekor karbon mengungkapkan bahwa 56 juta tahun yang lalu, Bumi mengalami pelepasan karbon dioksida cepat yang menyebabkan perubahan besar pada ekosistem dan memerlukan waktu sekitar 150.000 tahun untuk mereda.

TAGS

Baca Juga

Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Berita Riau Hari Ini: Prakiraan Cuaca Riau, 18 Februari 2024: Waspadai Guyuran Hujan Lebat
Prakiraan Cuaca Riau, 18 Februari 2024: Waspadai Guyuran Hujan Lebat
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Lukisan Gua Berusia 8.200 Tahun di Argentina Dikelola 100 Generasi Leluhur
Lukisan Gua Berusia 8.200 Tahun di Argentina Dikelola 100 Generasi Leluhur