Bakteri Penyebab Sifilis Ditemukan pada Kerangka 2.000 Tahun Lalu di Brasil

Beberapa tulang kerangka ini disorot dengan warna kuning untuk menggambarkan keberadaan DNA patogen. (Foto: Jose Filippini)

Beberapa tulang kerangka ini disorot dengan warna kuning untuk menggambarkan keberadaan DNA patogen. (Foto: Jose Filippini)

Cekricek.id - Orang-orang yang tinggal di pesisir Brasil ribuan tahun lalu membawa bakteri Treponema pallidum endemicum, kerabat dekat mikroba penyebab sifilis kelamin, demikian ungkap penelitian DNA terbaru. Infeksi ini kemungkinan menyebabkan kelompok tersebut mengalami luka pada mulut dan tulang kering yang nyeri.

Para ilmuwan, yang temuannya diterbitkan dalam jurnal Nature pada Rabu (24 Januari), menemukan DNA mikroba pada kerangka manusia berusia 2.000 tahun dan menggunakan data tersebut untuk membangun genom kerabat sifilis tertua yang pernah ditemukan. Temuan ini menggeser asal-usul mikroba lebih dari 1.000 tahun.

Asal-usul sifilis telah diperdebatkan sejak epidemi melanda Eropa pada tahun 1495. Meskipun Christopher Columbus dan anak buahnya sering disalahkan membawa infeksi ini ke Eropa, penelitian terbaru menunjukkan bahwa penyakit ini sudah ada di benua tersebut sebelum perjalanan transatlantik mereka.

Penelitian modern juga mengungkapkan bahwa sifilis hanyalah satu dari empat penyakit yang disebabkan oleh keluarga bakteri yang sama. Tiga penyakit treponemal lainnya - bejel, yaws, dan pinta - tidak bersifat menular seksual dan umumnya menyebabkan infeksi kronis pada mulut dan kulit.

Verena Schünemann, ahli paleogenetik di Universitas Zurich, dan timnya menemukan DNA bakteri T. pallidum endemicum dalam kerangka manusia di situs arkeologi Jabuticabeira II di pantai selatan Brasil. Lebih dari 200 orang dimakamkan di Jabuticabeira II selama periode 1.500 tahun, dari 1200 SM hingga 400 M.

Analisis kerangka sebelumnya mengungkapkan puluhan kasus lesi tulang yang mengisyaratkan penyakit treponemal. Untuk mempelajari lebih lanjut, Schünemann dan rekannya menyaring sampel tulang dari 99 kerangka untuk mencari DNA patogen. Mereka menemukan bahwa 37 kerangka positif mengandung DNA treponemal.

Empat sampel, yang berasal dari tahun 350 SM hingga 573 M, menghasilkan cukup data bagi para peneliti untuk merekonstruksi genom patogen tersebut. "Tanpa diduga, genom ini sangat mirip dengan agen penyebab bejel modern," tulis para peneliti.

Bejel, juga dikenal sebagai sifilis endemik, menyebar melalui kontak dengan lesi kulit atau mulut. Meskipun penyakit ini saat ini terjadi di bagian timur Mediterania dan Asia barat yang panas dan gersang, bukan di daerah pesisir dan lembab seperti di Brasil, pada masa lampau, masyarakat adat di Brasil kemungkinan hidup tanpa pengobatan efektif.

Studi ini menempatkan bejel di Amerika Selatan jauh sebelum kontak dengan Eropa pada abad ke-15 dan memungkinkan para peneliti untuk menghitung ulang kemungkinan asal-usul bakteri tersebut, menempatkannya antara tahun 780 SM dan 450 M, lebih dari seribu tahun lebih awal dari perkiraan sebelumnya.

Brenda Baker, seorang antropolog di Arizona State University, menyatakan bahwa temuan ini sangat menarik dan mendukung hipotesis bahwa penyakit treponemal telah ada lama di Amerika. Namun, tanggal asal-usul bejel yang baru ini tidak memberikan petunjuk tentang asal-usul sifilis kelamin, kata Schünemann.

Baca juga: Maraknya Seks Bebas Zaman Sekarang, Kenali Penyebab dan Dampak Buruknya

“Sayangnya, kami tidak memiliki cukup data untuk dapat menentukan subspesies [T. pallidum] mana yang paling tua,” kata Schünemann. “Diperlukan lebih banyak genom tua dari subspesies lain.”

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Cekricek.id.

Baca Juga

Jejak Langit di Bumi, Logam Meteorit Ditemukan di Situs Arkeologi Iberia Berusia 3.000 Tahun
Jejak Langit di Bumi, Logam Meteorit Ditemukan di Situs Arkeologi Iberia Berusia 3.000 Tahun
Situs Arkeologi Afghanistan Dibongkar dan Dijarah, Warisan Dunia Terancam Punah
Situs Arkeologi Afghanistan Dibongkar dan Dijarah, Warisan Dunia Terancam Punah
Penemuan Situs Megalit Kuno di Peru, Saksi Kebudayaan Prasejarah Benua Amerika
Penemuan Situs Megalit Kuno di Peru, Saksi Kebudayaan Prasejarah Benua Amerika
Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba