Bocah Tunarungu Asal Maroko Dapat Mendengar Setelah Terapi Gen

Bocah Tunarungu Asal Maroko Dapat Mendengar Setelah Terapi Gen

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Seorang anak berusia 11 tahun, Aissam Dam, akhirnya dapat mendengar untuk pertama kalinya dalam hidupnya setelah menjalani terapi gen yang menjadi terobosan. Tindakan ini diakui sebagai pencapaian bersejarah oleh Children's Hospital of Philadelphia (CHOP), yang telah menjadi pelopor dalam melaksanakan terapi tersebut di Amerika Serikat.

Menurut pernyataan yang dirilis oleh CHOP pada hari Selasa, terapi gen ini memberikan harapan baru bagi pasien di seluruh dunia yang mengalami gangguan pendengaran akibat mutasi genetik. Aissam Dam lahir dengan kekurangan pendengaran yang sangat parah karena kelainan gen yang sangat langka.

Dokter John Germiller, direktur riset klinis divisi otolaringologi CHOP, menyatakan, "Terapi gen untuk gangguan pendengaran telah menjadi fokus para dokter dan ilmuwan selama lebih dari 20 tahun, dan akhirnya terwujud saat ini. Meskipun terapi gen yang kami lakukan pada pasien kami bertujuan untuk memperbaiki kelainan pada satu gen yang sangat langka, penelitian ini dapat membuka pintu bagi penggunaan di masa depan untuk lebih dari 150 gen lain yang menyebabkan gangguan pendengaran pada anak-anak."

Pada pasien seperti Aissam, kelainan gen menghambat produksi otoferlin, protein yang diperlukan oleh "sel rambut" pada telinga bagian dalam agar dapat mengubah getaran suara menjadi sinyal kimia yang dikirim ke otak.

Kelainan gen otoferlin sangat langka, hanya menyumbang sekitar 1-8 persen dari gangguan pendengaran yang hadir sejak lahir.

Pada 4 Oktober 2023, Aissam menjalani prosedur bedah yang melibatkan sebagian pengangkatan gendang telinga dan penyuntikan virus tidak berbahaya yang telah dimodifikasi untuk membawa salinan kerja gen otoferlin ke dalam cairan internal koklea.

Akibatnya, sel rambut mulai memproduksi protein yang hilang dan berfungsi dengan baik. Hampir empat bulan setelah menerima perawatan di satu telinga, pendengaran Aissam telah membaik hingga tingkat hanya mengalami kerugian pendengaran ringan hingga sedang, dan ia "secara harfiah mendengar suara untuk pertama kalinya dalam hidupnya," demikian pernyataan tersebut.

Meskipun dapat mendengar, Aissam, yang lahir di Maroko dan kemudian pindah ke Spanyol, mungkin tidak akan belajar berbicara, karena jendela waktu otak untuk memperoleh keterampilan berbicara ditutup sekitar usia lima tahun, seperti yang dilaporkan oleh The New York Times.

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA), yang menyetujui penelitian ini, ingin memulai penelitian pada anak-anak yang lebih tua terlebih dahulu, demi alasan keamanan.

Uji coba ini, yang disponsori oleh Akouos, Inc, anak perusahaan sepenuhnya dimiliki oleh Eli Lilly and Company, merupakan salah satu dari beberapa penelitian yang sedang berlangsung atau akan segera dimulai di Amerika Serikat, Eropa, dan China, di mana beberapa anak lain juga telah dilaporkan sembuh.

Baca juga: Keteguhan 4 Artis Merawat Anaknya yang Berkebutuhan Khusus Hingga Berprestasi

"Dengan semakin banyak pasien pada berbagai usia menjalani terapi gen ini, para peneliti akan memahami lebih banyak tentang sejauh mana peningkatan pendengaran dan apakah tingkat pendengaran tersebut dapat dipertahankan selama bertahun-tahun," tambah Germiller.

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Cekricek.id.

TAGS

Baca Juga

Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan
Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan
Misterius, Remaja 19 Tahun di Tiongkok Didiagnosis Alzheimer, Jadi Kasus Termuda di Dunia
Misterius, Remaja 19 Tahun di Tiongkok Didiagnosis Alzheimer, Jadi Kasus Termuda di Dunia
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Migrain Tingkatkan Risiko Penyakit Radang Usus Besar
Migrain Tingkatkan Risiko Penyakit Radang Usus Besar
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?