Maroko, Tempat Beragam Spesies Dinosaurus Sebelum Kehancuran Akhir Kretaseus

Maroko, Tempat Beragam Spesies Dinosaurus Sebelum Kehancuran Akhir Kretaseus

Ilustrasi. [Ist]

Penemuan dua spesies dinosaurus baru di Maroko mengungkap keberagaman dinosaurus di Afrika menjelang akhir zaman dinosaurus. Penelitian ini memberikan gambaran terbaik tentang dinosaurus Afrika di akhir era mereka.

Cekricek.id - Maroko, sebuah negara yang terletak di tepi Atlantik, baru saja mengungkapkan rahasia masa lalunya. Dua spesies dinosaurus yang belum pernah ditemukan sebelumnya telah ditemukan di dekat Casablanca, menambah daftar panjang spesies yang pernah menghuni bumi ini.

Salah satu spesies, yang ditemukan dekat kota Sidi Daoui, diwakili oleh tulang kaki dari predator sepanjang sekitar dua setengah meter. Sementara itu, spesies lainnya yang berasal dari Sidi Chennane menunjukkan tulang kering dari karnivora yang tumbuh hingga sekitar lima meter.

Kedua spesies ini termasuk dalam keluarga dinosaurus karnivora primitif yang dikenal sebagai abelisaurs. Mereka hidup berdampingan dengan abelisaur yang jauh lebih besar, Chenanisaurus barbaricus, menunjukkan bahwa Maroko adalah rumah bagi berbagai spesies dinosaurus tepat sebelum asteroid raksasa menabrak di akhir periode Kretaseus, menandai akhir zaman dinosaurus.

Dr. Nick Longrich dari Milner Centre for Evolution di Universitas Bath, yang memimpin penelitian ini, mengungkapkan kejutan dari temuan ini.

"Yang mengejutkan di sini adalah bahwa ini adalah lapisan laut. Laut dangkal tropis penuh dengan plesiosaurus, mosasaurs, dan hiu. Ini bukan tempat yang Anda harapkan untuk menemukan banyak dinosaurus. Namun, kami menemukannya."

Meskipun dinosaurus hanya merupakan sebagian kecil dari fosil yang ditemukan, kawasan ini sangat kaya akan fosil, sehingga memberikan gambaran terbaik tentang dinosaurus Afrika di akhir zaman mereka.

Dr. Longrich menambahkan, "Kami memiliki fosil lain juga, tetapi saat ini masih dalam penelitian. Jadi, kami tidak bisa mengatakan banyak tentang mereka saat ini, kecuali bahwa ini adalah fauna dinosaurus yang sangat beragam."

Dinosaurus terakhir menghilang sekitar 66 juta tahun yang lalu, bersama dengan hingga 90% dari semua spesies di bumi. Namun, dinosaurus Maroko menunjukkan bahwa mereka berkembang biak di Afrika Utara hingga akhir.

Nour-Eddine Jalil, seorang profesor di Museum Sejarah Alam dan peneliti di Universite Cadi Ayyad di Maroko, yang juga menjadi salah satu penulis makalah ini, mengatakan, "Ketika T. rex mendominasi sebagai megapredator di Amerika Utara, abelisaurs berada di puncak rantai makanan di Afrika Utara."

Penelitian ini telah diterbitkan dalam Cretaceous Research oleh Dr. Nick Longrich dari Universitas Bath, Prof.

Xabier Pereda-Suberbiola dan Erik Isasmendi dari Basque Country di Bilbao, serta Nour-Eddine Jalil dari Museum Sejarah Alam Paris dan Universite Cadi Ayyad di Marrakech.

Baca Juga

Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough
Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough
Spesies Baru Titanosaurus Ditemukan di Argantina
Spesies Baru Titanosaurus Ditemukan di Argentina
Penelitian Mengungkap Umur Dinosaurus Non-Avian Rata-Rata 20 Tahun
Penelitian Mengungkap Umur Dinosaurus Non-Avian Rata-rata 20 Tahun
Jejak Kaki Manusia 90.000 Tahun Lalu Ditemukan di Maroko, Tertua yang Pernah Ditemukan di Dunia
Jejak Kaki Manusia 90.000 Tahun Lalu Ditemukan di Maroko, Tertua yang Pernah Ditemukan di Dunia
Penemuan Spesies Baru Ayam Neraka Tantang Teori Punahnya Dinosaurus
Penemuan Spesies Ayam Neraka Mengubah Teori Punahnya Dinosaurus
Cekricek.id - Ini 10 Fosil Dinosaurus yang Ditemukan Tahun 2023
Ini 10 Fosil Dinosaurus yang Ditemukan Tahun 2023