Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough

Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough

Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough. [Foto: Tangkapan Layar Tanyangan Youtube]

Cekricek.id - Para peneliti telah menghidupkan kembali monster laut Jurassic yang mematikan dalam film dokumenter baru "Attenborough and the Jurassic Sea Monster" yang ditayangkan di PBS pada 14 Februari. Film ini menampilkan rekonstruksi pliosaurus, predator laut terbesar pada periode Jurassic, berdasarkan fosil tengkorak raksasa yang ditemukan di tebing Inggris.

Pliosaurus ini memiliki panjang lebih dari 30 kaki (9 meter) dan dilengkapi rahang penuh gigi besar dan setajam silet. Hewan ini hidup 150 juta tahun lalu di lautan yang "hangat, dangkal, dan penuh dengan kehidupan," kata David Attenborough dalam film dokumenter tersebut.

Penemuan Tengkorak Raksasa

Pada tahun 2022, penggemar fosil Phil Jacobs menemukan moncong pliosaurus yang mencuat dari tebing di Jurassic Coast Inggris. Dia menghubungi Steve Etches, seorang ahli paleontologi, dan mereka bekerja sama untuk menggali tengkorak sepanjang 6,5 kaki (2 meter) tersebut.

Penggalian ini memakan waktu sekitar tiga minggu dan merupakan salah satu yang paling sulit yang pernah dilakukan Etches. "Sejauh ini, ini adalah penggalian yang paling sulit, melelahkan, dan melelahkan yang pernah saya kerjakan, baik secara fisik maupun mental," katanya kepada Live Science.

Rekonstruksi Monster Laut

Para ahli di Imperial College London kemudian merekonstruksi pliosaurus ini. Mereka menemukan bahwa monster laut ini memiliki leher pendek dan tebal serta empat sirip kuat untuk bergerak dengan kecepatan tinggi.

Luke Muscutt, seorang teknisi laboratorium di Imperial College London, membangun prototipe robot untuk menunjukkan bagaimana pliosaurus bergerak. "Kami menemukan bahwa plesiosaurus menggunakan sistem penggerak sirip tandem, artinya keempat sirip bekerja sama untuk mendorong mereka melewati air," kata Muscutt.

Sistem ini unik karena hewan lain yang memiliki sirip, seperti penguin dan kura-kura, hanya menggunakan dua sirip depan untuk penggerak. "Kami mempelajari hal ini dengan membangun sistem sirip mengepakkan tandem yang dipasang pada gantry, tanpa kepala atau ekor," kata Muscutt.

Pelat tubuh dan "kulit" prostetik kemudian ditambahkan ke robot untuk menyelesaikan rekonstruksi.

Penelitian Lebih Lanjut

Penelitian ilmiah kini sedang dilakukan pada tengkorak pliosaurus untuk mempelajari lebih lanjut tentang hewan yang telah punah tersebut. "Ini memberi kita gambaran yang lebih mendalam tentang masing-masing tulang dan struktur tengkorak pliosaurus – sendi dan garis jahitan, yang belum pernah terlihat sebelumnya karena pelestariannya yang luar biasa," kata Etches.

Etches juga berencana untuk melakukan penggalian tahap berikutnya untuk menemukan sisa tubuh fosil tersebut. "Saya mempertaruhkan hidup saya [bahwa] sisa hewan itu ada di sana," katanya kepada BBC. "Bagian dari garis tebing ini mundur sejauh satu kaki setiap tahunnya. Dan tidak akan lama lagi pliosaurus lainnya akan keluar dan hilang. Ini adalah kesempatan sekali seumur hidup."

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Channel Cekricek.id.

Baca Juga

Kopiah Beludru, Kontribusi Historis Identitas Melayu bagi Indonesia
Kopiah Beludru, Kontribusi Historis Identitas Melayu bagi Indonesia
Resep Makanan Sahur yang Sederhana dan Bergizi
Berbagai Resep Makanan Sahur yang Sederhana dan Bergizi
4 Juta Penonton Menyaksikan Film Horor "Exhuma" dalam 8 Hari, Memuncaki Box Office
4 Juta Penonton Menyaksikan Film Horor "Exhuma" dalam 8 Hari, Memuncaki Box Office
Menemukan Jawaban: Berapa Banyak Piramida Mesir Kuno?
Menemukan Jawaban: Berapa Banyak Piramida Mesir Kuno?
Rahasia Hilangnya Ekor Manusia Terungkap: Mutasi DNA Jadi Penyebabnya
Rahasia Hilangnya Ekor Manusia Terungkap: Mutasi DNA Jadi Penyebabnya
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an