Menguak Sejarah Iklim Tersembunyi California: Analisis Cincin Pohon 600 Tahun Ungkap Kekeringan dan Banjir Masa Lalu

Cekricek.id - Menguak Sejarah Iklim Tersembunyi California: Analisis Cincin Pohon 600 Tahun Ungkap Kekeringan dan Banjir Masa Lalu

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id]

Cekricek.id - Sebuah riset terkini yang mempelajari cincin pohon selama 600 tahun di Lembah San Joaquin, California, telah mengungkapkan catatan sejarah iklim yang menakjubkan. Temuan ini menunjukkan bahwa daerah tersebut mengalami variabilitas iklim ekstrem yang belum pernah tercatat dalam sejarah modern, menggarisbawahi efek gabungan dari variabilitas alam dan perubahan iklim terhadap risiko iklim masa depan.

Dalam laporan penelitian berjudul Understanding the Contributions of Paleo-Informed Natural Variability and Climate Changes to Hydroclimate Extremes in the San Joaquin Valley of California, yang ditulis oleh Rohini S. Gupta, Scott Steinschneider, dan Patrick M. Reed dalam Earth’s Future, menulis Lembah San Joaquin, terletak di bagian selatan Lembah Sentral California, merupakan pusat pertanian utama. Wilayah ini telah menyaksikan pergantian antara kekeringan berat dan banjir besar yang lebih intens dan berlangsung lebih lama dari yang dicatat dalam catatan modern. Hal ini terungkap dalam penelitian baru yang menganalisis 600 tahun data cincin pohon dari lembah tersebut.

Para peneliti menggunakan data cincin pohon untuk merekonstruksi catatan harian yang memungkinkan dari skenario cuaca dan aliran sungai selama periode tersebut.

Metode inovatif ini, yang menggabungkan informasi paleo dengan generasi cuaca sintetis, memberikan wawasan baru bagi para pembuat kebijakan dan ilmuwan untuk lebih memahami – dan mengantisipasi – risiko banjir dan kekeringan di California, serta bagaimana risiko tersebut akan diperparah oleh perubahan iklim.

Penelitian ini, yang dipublikasikan baru-baru ini dalam jurnal Earth’s Future milik American Geophysical Union, menyoroti pentingnya Lembah San Joaquin sebagai indikator bahaya iklim yang dihadapi California dan banyak bagian dunia lainnya, menurut Patrick Reed, profesor teknik di Cornell University dan salah satu penulis utama studi tersebut.

Model-model dalam studi ini menunjukkan bagaimana ekstrem banjir dan kekeringan telah berkembang di Lembah San Joaquin. Ini membantu menjelaskan bagaimana variabilitas alam dan perubahan iklim dapat saling memperkuat efeknya.

Reed menjelaskan, "Orang sering ingin memisahkan variabilitas internal dari perubahan iklim, hanya untuk mendapatkan gambaran perubahan sinyal dengan pemanasan antropogenik. Namun, ketika merencanakan dalam sistem air yang kompleks, keduanya terjadi. Dan kita perlu memahami apa yang terjadi ketika keduanya bersatu. Yang terjadi adalah kita menghadapi ekstrem yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Ini membuka kemungkinan masa depan yang jauh lebih luas."

Temuan kunci dari studi ini antara lain:

  • Sebagian besar variabilitas dalam ekstrem banjir dan kekeringan di Lembah San Joaquin dapat diatributkan kepada variabilitas alam dalam jangka pendek, tetapi perubahan iklim yang didorong manusia berpengaruh dalam durasi lebih dari 30 tahun.
  • 600 tahun terakhir telah menyaksikan periode basah dan kering yang berlangsung selama beberapa dekade.
  • Perkiraan kejadian dan keparahan kekeringan dari 30 tahun terakhir dapat bersaing dengan periode megadrought terburuk dalam rekonstruksi 600 tahun, tetapi perkiraan durasi kekeringan modern sedikit lebih singkat dari yang ditemukan dalam catatan paleo. Oleh karena itu, mengandalkan hanya pada catatan instrumental modern dapat meremehkan bahaya hidroklimatik.
  • Kombinasi dari variabilitas alam dan perubahan iklim dapat menyebabkan banjir dan kekeringan yang lebih sering, lebih parah, dan lebih lama daripada yang pernah dialami selama 600 tahun terakhir.

TAGS

Baca Juga

Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Berita Riau Hari Ini: Prakiraan Cuaca Riau, 18 Februari 2024: Waspadai Guyuran Hujan Lebat
Prakiraan Cuaca Riau, 18 Februari 2024: Waspadai Guyuran Hujan Lebat
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi