Misteri Berabad-abad Asteroid: Ekspedisi ke Bennu, Proses Terbentuk, Bertahan, dan Akhirnya Hancur

Misteri Berabad-abad Asteroid: Ekspedisi ke Bennu, Proses Terbentuk, Bertahan, dan Akhirnya Hancur

Ilustrasi. [Canva]

Temukan segala hal tentang asteroid, mulai dari misi NASA yang luar biasa ke Bennu, sampai proses terbentuknya, bertahannya, dan bagaimana asteroid hancur dalam perjalanan yang mendalam dan mendetail ini. Misteri tata surya diungkap!

Cekricek.id - Asteroid, pecahan masa lalu tata surya kita yang tersisa, menjadi objek penelitian yang sangat menarik dan penuh misteri. Pada Oktober 2020, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx milik NASA mendekati asteroid Bennu. Wahana ini, yang telah mengorbit targetnya selama hampir dua tahun, menurunkan lengan robotik dan meraup sekitar 4,4 pon (2 kilogram) material berbatu dan berdebu dari permukaan asteroid.

Sampel ini adalah yang pertama dikumpulkan oleh misi AS dan mungkin membantu para ilmuwan menjawab pertanyaan yang membingungkan: Berapa umur asteroid seperti Bennu? Dan berapa lama mereka bertahan?

Untuk memahami berapa lama asteroid bisa bertahan, kita harus mengetahui kapan dan bagaimana mereka terbentuk. Asteroid di tata surya kita bersatu dari piringan protoplanet, kumpulan debu tebal dan material berbatu yang berputar mengelilingi matahari kita 4,5 miliar tahun yang lalu.

Dilansir Livescience, Harold Connolly, seorang astronom di Universitas Rowan di New Jersey, menggambarkan bagaimana debu mulai menggumpal. Seiring waktu, debu ini mengumpulkan lebih banyak material, saling bertabrakan, dan saling menempel. Beberapa dari mereka menjadi bola salju ke seluruh planet, seperti Bumi. Lainnya menjadi bulan, komet, dan asteroid.

Asteroid saat ini sebagian besar berada di sabuk asteroid, yang membentang antara Mars dan Jupiter, meskipun kadang-kadang ada yang terlempar dari sabuk dan menjadi asteroid dekat Bumi. Asteroid utuh terbesar kira-kira seusia dengan tata surya: 4,5 miliar tahun. Namun, beberapa asteroid dapat dianggap lebih muda, karena terdiri dari potongan-potongan kecil yang terpisah dari benda-benda yang lebih besar.

Asteroid dapat pecah dan hancur dalam beberapa cara berbeda. Salah satunya adalah dengan berputar. Asteroid biasanya berbentuk tidak beraturan, sehingga cenderung miring ke satu sisi. Jika mereka mulai berputar setelah tabrakan atau didorong oleh radiasi matahari, gaya tersebut dapat mengirim bongkahan asteroid terbang ke luar angkasa. "Anda mendapatkan sedikit perbedaan torsi di sana-sini, dan akhirnya rusak," kata Connolly.

Asteroid juga dapat terfragmentasi dari tekanan termal, yang disebabkan ketika materialnya mengembang dan menyusut akibat panas matahari selama jutaan tahun, atau ketika mengalami kehilangan air secara tiba-tiba karena es di dalam asteroid diubah menjadi gas oleh panas bintang kita. Kadang-kadang, asteroid pecah dari tabrakan dengan benda langit berbatu lainnya, "seperti permainan biliar kosmik," kata Connolly kepada Live Science.

Berdasarkan kemungkinan pecah, "benda berukuran 1 kilometer [0,6 mil] dapat bertahan sekitar 440 juta tahun, [dan] objek berukuran 10 kilometer [6,2 mil] sekitar 4 miliar tahun" di sabuk asteroid, menurut Kevin Walsh, seorang astronom di Southwest Research Institute di Colorado.

Para ilmuwan masih bekerja untuk menentukan berapa lama asteroid terbesar dapat bertahan, tetapi ada kemungkinan bahwa beberapa dapat bertahan selama planet berbatu di tata surya - antara 8 miliar dan 10 miliar tahun. Dalam kira-kira 5 miliar tahun, saat matahari berusia sekitar 10 miliar tahun, bintang kita diperkirakan akan habis terbakar dan menelan tetangganya, termasuk planet dan asteroid.

Setelah asteroid pecah menjadi potongan-potongan yang cukup kecil, potongan-potongan kecilnya tidak lagi dianggap sebagai asteroid. Potongan ruang angkasa yang lebih kecil dari 3,2 kaki (1 meter) secara teknis diklasifikasikan ulang sebagai meteoroid, menurut NASA. Pada titik ini, pecahan meteoroid tersebut mungkin bertabrakan dengan benda yang lebih besar, meninggalkan kawah tumbukan. Atau mereka mungkin berpapasan dengan planet yang memiliki atmosfer, seperti Bumi, dan menjadi meteor yang melesat melintasi langit.

Potongan-potongan itu juga dapat bersatu kembali dan membentuk apa yang dikenal sebagai asteroid tumpukan puing. Meskipun tidak terlihat seutuh, asteroid tumpukan puing adalah struktur yang menarik, dengan setiap bagian berhubungan dengan lainnya hanya oleh gravitasi. Ini berarti ada ruang antara setiap bagian dari tumpukan yang berfungsi sebagai peredam kejut terhadap tabrakan, menjadikannya hampir mustahil untuk dihancurkan. "Anda bisa menghantam sesuatu sekeras yang Anda inginkan, dan itu akan terlempar," kata Fred Jourdan, ahli geokronologi di Curtin University di Australia.

Sampel dari Bennu akan membantu memberi gambaran lebih lengkap tentang apa yang terjadi pada asteroid. "Ada banyak contoh-contoh yang diberikan oleh eksperimen laboratorium," kata Connolly, "tapi kita ingin melihat apakah itu terjadi di alam."

Kesimpulan dari semua ini adalah bahwa asteroid tetap menjadi objek penelitian yang menarik, dengan banyak yang belum diketahui dan harus diungkap. Dari misi yang mengumpulkan sampel sampai penemuan tentang struktur dan keberadaan mereka, setiap penemuan merupakan langkah maju dalam pemahaman kita tentang alam semesta dan misteri yang terus berkembang dalam dunia sains.

Baca Juga

Jejak Langit di Bumi, Logam Meteorit Ditemukan di Situs Arkeologi Iberia Berusia 3.000 Tahun
Jejak Langit di Bumi, Logam Meteorit Ditemukan di Situs Arkeologi Iberia Berusia 3.000 Tahun
Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Lukisan Gua Berusia 8.200 Tahun di Argentina Dikelola 100 Generasi Leluhur
Lukisan Gua Berusia 8.200 Tahun di Argentina Dikelola 100 Generasi Leluhur