Monster Sungai Purba dengan Gigi Tajam Ditemukan di Australia

Harajicadectes Zhumini Monster Sungai Purba dengan Gigi Tajam Ditemukan di Australia Tengah

Rekonstruksi Harajicadectes spesies monster sungai purba 385 juta tahun yang lalu. [Foto: Brian Choo]

Cekricek.id - Lebih dari 380 juta tahun lalu, seekor ikan predator anggun yang dapat bernapas dengan menghirup udara berenang di antara aliran sungai di pedalaman Australia Tengah. Kini, endapan sungai tersebut telah mengeras menjadi formasi batu pasir merah yang tersingkap di daerah terpencil.

Sebuah studi baru yang dipublikasikan dalam Journal of Vertebrate Paleontology menguraikan temuan fosil ikan ini, yang diberi nama Harajicadectes Zhumini. Setidaknya 17 spesimen fosil telah ditemukan. Harajicadectes merupakan ikan bertulang belakang utuh pertama dari formasi Devonian di Australia Tengah. Ia juga terbukti menjadi makhluk yang sangat luar biasa.

Namanya berasal dari "Penggigit Harajica Min Zhu", mengacu pada lokasi ditemukannya fosil, dugaan kebiasaan pemangsaannya, dan untuk menghormati ahli paleontologi Tiongkok Min Zhu atas kontribusinya terhadap penelitian vertebrata awal.

Harajicadectes merupakan anggota kelompok Tetrapodomorpha, yang dicirikan dengan keberadaan sirip berpasangan yang kuat dan biasanya hanya memiliki sepasang lubang hidung eksternal.

Ikan tetrapodomorph dari periode Devonian telah lama menarik minat ilmiah karena mereka termasuk leluhur tetrapoda modern seperti amfibi, reptil, burung, dan mamalia. Misalnya, penemuan baru-baru ini mengungkap bahwa jari-jari tangan dan kaki muncul pada kelompok ini.

Situs-situs fosil Devonian di bagian barat laut dan timur Australia telah banyak menghasilkan temuan tetrapodomorph awal yang spektakuler. Sementara itu, bagian pedalaman benua yang minim sampel hanya menawarkan serpihan fosil yang menggiurkan.

Deskripsi spesies baru ini merupakan puncak dari 50 tahun eksplorasi dan penelitian yang gigih. Paleontolog Gavin Young dari Universitas Nasional Australia melakukan penemuan awal pada 1973 ketika menjelajahi Formasi Batu Pasir Harajica Devonian Tengah-Akhir di negara Luritja/Arrernte, lebih dari 150 kilometer di barat Alice Springs.

Di dalam blok batu pasir merah di puncak bukit terpencil itu terdapat ratusan fosil ikan, sebagian besar placoderm bernama Bothriolepis. Tersebar di antaranya adalah pecahan fosil ikan lain seperti lungfish Harajicadipterus youngi yang dinamai untuk menghormati Young dan karyanya. Ada pula duri acanthodian, sisik phyllolepid, dan yang paling menarik - serpihan rahang tetrapodomorph yang sebelumnya tak dikenal.

Lebih banyak lagi spesimen tetrapodomorph Harajica dikumpulkan pada 1991, beberapa oleh mendiang paleontolog Alex Ritchie. Upaya awal untuk mengidentifikasi spesiesnya terbukti sulit, hingga ekspedisi Universitas Flinders pada 2016 menemukan fosil pertama hewan ini yang hampir utuh.

Spesimen cantik ini menunjukkan bahwa semua serpihan yang dikumpulkan selama puluhan tahun berasal dari satu jenis ikan baru. Kini menjadi koleksi Museum dan Galeri Seni Northern Territory, berperan sebagai spesimen tipe Harajicadectes.

Dengan panjang hingga 40 sentimeter, Harajicadectes merupakan ikan terbesar yang ditemukan di Formasi Harajica. Diduga menjadi predator puncak sungai kuno tersebut, mulutnya yang besar dilengkapi deretan gigi runcing padat di samping taring segitiga yang lebih besar. Ia tampaknya menggabungkan fitur anatomi dari garis keturunan tetrapodomorph yang berbeda melalui evolusi konvergen, sehingga sulit ditentukan posisi pastinya.

Ciri paling menonjol adalah dua bukaan besar di bagian atas tengkorak yang disebut spirakel, yang biasanya hanya muncul sebagai celah kecil pada sebagian besar ikan bertulang awal. Spirakel raksasa serupa juga ditemukan pada tetrapodomorph laut Gogonasus dari Formasi Gogo Devonian Akhir di Australia Barat dan pada ikan bersirip pari awal Pickeringius dari tempat yang sama.

Hewan Devonian lain dengan spirakel seperti itu adalah elpistostegalian dari Belahan Bumi Utara seperti Elpistostege dan Tiktaalik yang sangat dekat dengan tetrapoda berkaki empat. Jadi, pembesaran spirakel tampaknya terjadi secara independen pada setidaknya empat garis keturunan ikan Devonian terpisah.

Baca juga: Pliosaurus 'Lorrainosaurus', Sang Megapredator Jurassic yang Mendominasi Lautan

Satu-satunya ikan hidup dengan struktur serupa adalah bichir Afrika yang menghirup udara melalui spirakelnya untuk bertahan hidup di perairan miskin oksigen. Munculnya struktur ini pada empat garis keturunan Devonian secara bersamaan memberi "sinyal" fosil tentang kondisi atmosfer pada masa lampau, yang dapat membantu mengungkap evolusi pernapasan udara pada vertebrata.

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Channel Cekricek.id.

TAGS

Baca Juga

Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Bahasa Kuno yang Ditemukan di Jimat Berusia 2.100 Tahun Mungkin Adalah Bahasa Vasconic Purba
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi
Artefak Wittenham Clumps: Menyelami Sejarah Tersembunyi