Perubahan Iklim Diduga Memicu Wabah Masa Lalu di Romawi

Perubahan Iklim Diduga Memicu Wabah Masa Lalu di Romawi

Colosseum di Roma. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Beberapa wabah penyakit besar yang melanda wilayah Romawi kuno antara abad ke-2 dan ke-6 Masehi kemungkinan dipicu oleh perubahan iklim yang lebih dingin dan kering dari biasanya. Demikian hasil penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Science Advances.

Penelitian yang dilakukan oleh tim ilmuwan Jerman ini menganalisis inti sedimen dari Teluk Taranto, Italia Selatan. Dengan menggabungkan data paleoklimat dari berbagai sumber, mereka mampu merekonstruksi kondisi iklim di wilayah tersebut dalam rentang waktu 200 SM hingga 600 M.

Hasilnya menunjukkan bahwa beberapa peristiwa wabah besar seperti Wabah Antonine, Wabah Cyprian, dan Wabah Yustinianus bertepatan dengan masa-masa di mana suhu udara 1°C-3°C lebih rendah dan curah hujan juga lebih sedikit dari biasanya.

"Kami belum bisa mengidentifikasi pendinginan sebagai penyebab langsung wabah pada abad kedua, ketiga, atau keenam. Namun data ini memberi wawasan baru tentang iklim Romawi kuno yang selama ini masih sangat terbatas," ujar Timothy Newfield, seorang ahli epidemiologi dari Universitas Georgetown yang tidak terlibat dalam studi ini.

Peneliti utama Karin Zonneveld dari Universitas Bremen mengatakan mempelajari wabah masa lalu di tengah pandemi COVID-19 memberi perspektif baru.

"Apakah hal ini bisa terjadi lagi? Apa yang bisa kita pelajari? Kita perlu memasukkan faktor iklim dalam evaluasi risiko kesehatan masyarakat global," tuturnya.

Baca juga: Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun

Meskipun belum ada bukti sebab-akibat langsung, studi ini mengingatkan kita akan potensi perubahan iklim dalam memicu atau memperburuk penyebaran penyakit menular. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk memahami kaitan kompleks antara iklim dan munculnya wabah.

Tag:

Baca Juga

Penemuan Perkemahan Prasejarah Berusia 8.200 Tahun Menggemparkan Pangkalan Udara AS di New Mexico
Penemuan Perkemahan Prasejarah Berusia 8.200 Tahun Menggemparkan Pangkalan Udara AS di New Mexico
Seorang Petani di Peru Menemukan Gua Makam Alien: Ada Mumi Berkepala Lonjong dan Cuma Punya 3
Seorang Petani di Peru Menemukan Gua Makam Alien: Ada Mumi Berkepala Lonjong dan Cuma Punya 3
Jejak Dinosaurus dan Seni Ukiran 9.000 Tahun Ditemukan di Brasil
Jejak Dinosaurus dan Seni Ukiran 9.000 Tahun Ditemukan di Brasil
Sisa-sisa Desa Kuno "Pompeii Inggris" Ungkap Rahasia Kehidupan Zaman Perunggu
Sisa-sisa Desa Kuno "Pompeii Inggris" Ungkap Rahasia Kehidupan Zaman Perunggu
Naskah Kuno Aztec Ungkap Sejarah Tenochtitlan dan Penaklukan Spanyol
Naskah Kuno Aztec Ungkap Sejarah Tenochtitlan dan Penaklukan Spanyol
Lukisan Menakjubkan Pada Makam Pendeta Kuno Mesir Perlihatkan Kehidupan 4.300 Tahun Lalu
Lukisan Pada Makam Pendeta Kuno Mesir Perlihatkan Kehidupan 4.300 Tahun Lalu