"The Line" Arab Saudi: Keajaiban Urban atau Mimpi Buruk?

"The Line" Arab Saudi: Keajaiban Urban atau Mimpi Buruk?

Rancangan The Line Arab Saudi. [Ist]

"The Line" di Arab Saudi, sebuah proyek konstruksi ambisius, menjanjikan kota ramah lingkungan namun menimbulkan pertanyaan kritis tentang efisiensi dan keberlanjutan. Apakah ini masa depan perkotaan atau hanya mimpi buruk?

Cekricek.id - Pada bulan Oktober 2023, pekerjaan penggalian untuk proyek konstruksi ambisius ini dimulai. Meskipun ada yang melihatnya sebagai contoh sempurna dari area perkotaan yang ramah lingkungan, ada pula yang menganggapnya hanya sebagai trik publisitas. Kini, para ilmuwan dari Complexity Science Hub mengungkap alasan mengapa "The Line" seharusnya tidak dijadikan contoh bagi kota-kota masa depan.

"Proyek ini adalah perwujudan dari impian untuk memulai dari awal dan memikirkan kembali konsep sebuah kota," ungkap Rafael Prieto-Curiel, peneliti perkotaan di Complexity Science Hub. "The Line" dirancang sebagai kota yang dibangun dari nol di tengah gurun.

Dua baris gedung pencakar langit raksasa yang tak terputus dengan ruang hunian di antaranya. Panjangnya mencapai 170 kilometer, lebar 200 meter, dan tinggi 500 meter, melebihi bangunan tertinggi di Eropa, Afrika, dan Amerika Latin.

Diperkirakan sembilan juta orang akan tinggal di sana, lebih banyak daripada kota lain di Arab Saudi. Ini berarti kepadatan penduduk mencapai 265.000 orang per kilometer persegi – sepuluh kali lebih padat dari Manhattan dan empat kali lebih padat dari distrik inti Manila.

Namun, pertanyaan muncul mengenai mobilitas. "Sebuah garis adalah bentuk kota yang paling tidak efisien," kata Prieto-Curiel. Jika kita memilih dua orang secara acak di "The Line", rata-rata mereka berjarak 57 kilometer. Di Johannesburg, yang luas wilayahnya 50 kali lebih besar, dua orang hanya berjarak 33 kilometer.

Transportasi publik utama direncanakan berupa sistem kereta api berkecepatan tinggi. "Agar semua orang berada dalam jarak berjalan kaki dari stasiun, setidaknya harus ada 86 stasiun," jelas peneliti CSH, Dániel Kondor. Akibatnya, kereta akan menghabiskan banyak waktu di stasiun dan tidak akan mencapai kecepatan tinggi antar stasiun.

Penelitian menunjukkan bahwa orang ingin menghabiskan waktu yang terbatas untuk berkomuter, sehingga transportasi yang efisien sangat penting. Namun, apakah perjalanan melintasi kota dapat dihindari karena kepadatan yang tinggi memungkinkan segalanya tersedia secara lokal?

Jika "The Line" diubah menjadi "The Circle" dengan radius 3,3 kilometer, jarak antara dua orang hanya 2,9 kilometer. Sebagian besar mobilitas bisa aktif, membuat sistem kereta api berkecepatan tinggi tidak diperlukan.

"The Line" Arab Saudi: Keajaiban Urban atau Mimpi Buruk?

Ada aspek positif dari proyek ini. "Proyek ini memicu diskusi tentang bentuk perkotaan, dan itu sangat penting," kata Prieto-Curiel. Selain itu, keberlanjutan menjadi fokus utama proyek ini. Namun, konstruksi gedung pencakar langit memerlukan banyak material dan energi.

"Secara keseluruhan, mungkin ada pertimbangan lain dalam memilih bentuk unik ini, seperti branding atau pembuatan video media sosial yang menarik. Namun, penting untuk memahami konsekuensinya," tegas Prieto-Curiel.

Baca berita terbaru dan terkini hari ini, seputar peristiwa, hukum, politik, ekonomi, olahraga, gaya hidup, hiburan, budaya, dan sejarah, hanya di Cekricek.id.

Baca Juga

Misteri Jejak Kaki di Laut Dalam Akhirnya Terpecahkan oleh Peneliti
Misteri Jejak Kaki di Laut Dalam Akhirnya Terpecahkan oleh Peneliti
Piramida Heksagonal Zaman Perunggu di Kazakhstan: Temuan Arkeologi yang Mengagumkan
Piramida Heksagonal Zaman Perunggu di Kazakhstan: Temuan Arkeologi yang Mengagumkan
Penemuan Misterius: Prajurit Frankish dari Abad Pertengahan Ditemukan Bersama Senjatanya di Ingelheim, Jerman
Penemuan Misterius: Prajurit Frankish dari Abad Pertengahan Ditemukan Bersama Senjatanya di Ingelheim, Jerman
Meriam Kuno dari Abad ke-14 Ditemukan di Lautan Swedia: Kemungkinan Meriam Kapal Tertua di Eropa
Meriam Kuno dari Abad ke-14 Ditemukan di Lautan Swedia: Kemungkinan Meriam Kapal Tertua di Eropa
Ilmuwan Tiongkok menemukan krater dampak meteor pertama di puncak gunung Baijifeng, memberikan bukti unik tentang tabrakan benda langit di masa lalu.
Tiongkok Mengungkap Jejak Jatuh Meteor Pertama di Dunia
Jepang berinvestasi besar dalam pengembangan versi ChatGPT berbahasa Jepang untuk mengatasi tantangan bahasa dan budaya, dengan harapan meningkatkan penelitian dan kolaborasi internasional.
Jepang Kembangkan ChatGPT Versi Sendiri, Ini Alasannya