Cerita Ban Bercahaya Milik Goodyear

Cerita Ban Bercahaya Milik Goodyear

Golden Sahara II 1958 yang direstorasi dengan ban Neothane Illuminated Goodyear. [Foto: Istimewa]

Cekricek.id - Pada akhir 1930-an, seorang ahli kimia Jerman bernama Otto Bayer mensintesis polimer organik baru yang disebut poliuretan.

Selama beberapa dekade poliuretan menemukan banyak aplikasi, terutama di industri otomotif, di mana polimer elastis yang lembut digunakan untuk memproduksi bantalan busa dengan ketahanan tinggi untuk kursi, sandaran kepala, sandaran tangan, serta untuk melapisi atap, dasbor, dan panel instrumen.

Bayer melangkah lebih jauh dengan memamerkan mobil eksperimental yang tubuhnya seluruhnya terbuat dari poliuretan.

Namun, pabrikan ban legendaris, Goodyear, yang menarik perhatian dengan menciptakan penggunaan baru untuk bahan yang menakjubkan—ban, dan bukan sembarang ban; ban ini bersinar.

Tidak seperti ban karet tradisional, di mana beberapa lapisan karet, elemen tekstil, selain sabuk baja, manik-manik, lapis, tapak, dan komponen lainnya dikompresi bersama dalam proses yang panjang dan rumit, pembuatan ban dari poliuretan adalah proses yang sangat mudah.

Yang perlu dilakukan hanyalah mencampur bahan kimia poliuretan menjadi satu, menuangkan campuran tersebut ke dalam cetakan berbentuk ban dan memanggangnya dalam oven.

Goodyear menambahkan sedikit pewarna ke dalam campuran sebelum dipanggang, dan voila!—ban berwarna. Ban ini bisa dicocokkan dengan mobil, dan mungkin, bahkan dengan pakaian istri.

Seorang wanita menyesuaikan stokingnya menggunakan cahaya yang dipancarkan oleh ban Goodyear pada malam Oktober 1961.
Seorang wanita menyesuaikan stokingnya menggunakan cahaya yang dipancarkan oleh ban Goodyear pada malam Oktober 1961.

“Suatu hari seorang istri mungkin memberi tahu suaminya: 'Charlie, pergi keluar dan ganti ban. Saya mengenakan gaun biru saya malam ini.'”, Manajer pengembangan Goodyear John J. Hartz mengatakan pada tahun 1962.

Namun yang membuat kompon ban yang oleh Goodyear disebut Neothane ini unik adalah kemampuannya melewati cahaya. Goodyear melihat peluang dan memasang 18 bola lampu kecil di dalam ban, di pelek, menghasilkan cahaya terang di malam hari.

Goodyear berharap ban yang menyala akan membuat mengemudi lebih aman dalam kabut, atau ban itu sendiri bisa berfungsi sebagai lampu sein dan lampu rem. Perusahaan sangat antusias dengan masa depannya. Dalam siaran pers tahun 1961, perusahaan meramalkan era baru mobil modis:

"Begitu ban mencapai pasar—dan itu bisa terjadi dalam beberapa tahun—stylist mobil dapat menggunakannya untuk menerapkan skema warna mobil, mungkin mencocokkan ban dengan pelapis. Dan sama sekali tidak mungkin bahwa nyonya akan menginginkan ban yang mempercantik pakaiannya, rambutnya, atau bahkan matanya.

Bayangkan, jika Anda mau, seorang gadis memberi tahu yang lain: 'Tapi, sayangku, ban hijau tidak melakukan apa-apa untuk kulit Anda.'

Ketika hari itu tiba, itu akan berarti batas baru bagi perancang ban."

Untungnya, atau sayangnya, ban tidak mencapai pasar. Pengujian menunjukkan bahwa ban Neothane tidak bekerja dengan baik dalam cuaca basah dan meleleh saat pengereman berat. Pengemudi lain menganggap mereka mengganggu.

The majalah Life yang dilansir Amusingplante.com melaporkan bahwa “pengendara telah begitu terpesona oleh warna-warna cantik yang mereka telah melalui lampu merah atau hanya berhenti untuk menatap.”

Pada akhirnya, Goodyear menyadari bahwa memproduksi ban Neothane secara komersial akan terlalu mahal, dan ide tersebut gagal. 

Dapatkan update berita terkini, berita selebriti, hot gosip, tips, info kesehatan, berita bola dan pertandingan, musik dan film setiap hari dari Cekricek.id di Google News.

Baca Juga

Sudah Ada Sejak Tahun 6000 SM, Intip Lokasi Zaman Pra Sejarah di Pedalaman Sumatera, yaitu lokasi seribu menhir di Maek Limapuluh Kota.
Banyak Tak Tahu, Tempat Ini Sudah Ada Sejak Tahun 6000 SM, Intip Lokasi Zaman Pra Sejarah di Pedalaman Sumatera
Selain tampilan eksterior yang memikat, interior Hyundai Stargazer menyuguhkan desain yang mengutamakan kepraktisan dan juga fungsional dalam setiap bagiannya.
Hyundai Stargazer Akan Hadir dengan Interior Baru
Tips terbaru: Jika kamu membeli mobil bekas, maka kamu perlu memperhatikan 4 Dampak yang Diperhatikan Mobil Bekas dengan Kilometer Tinggi
Kenali Dampak Mobil Kilometer Tinggi Sebelum Beli Mobil Bekas
Berikut 4 Cara Tepat Merawat Mobil dengan langkah paling tepat yang dilakukan pemilik kendaraan untuk mobil kesayangan
Cara Tepat Merawat Mobil Agar Selalu Prima Saat Digunakan
School, vermoedelijk in interneringskamp te Tanahmerah (Boven-Digoel)
Malaria di Kamp Boven Digul
Deretan anggota Perhimpunan Indonesia. [Foto: Istimewa]
Perhimpunan Indonesia, Rumah Para Pemikir Kemerdekaan Indonesia di Belanda