Film "Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One" Meraup $56,2 Juta pada Debutnya, Menyapu Box Office dengan Kritik Positif

Film "Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One" Meraup $56,2 Juta pada Debutnya, Menyapu Box Office dengan Kritik Positif

Film "Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One" Meraup $56,2 Juta pada Debutnya, Menyapu Box Office dengan Kritik Positif. [Ist]

Film "Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One" membukukan pendapatan sebesar $56,2 juta dalam lima hari pertama perilisannya, meskipun masih di bawah harapan industri. Film ini mendapatkan pujian dari para kritikus dan penggemar karena aksi dan pengejarannya yang menghibur.

Cekricek.id - Paramount Pictures meluncurkan film terbarunya, "Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One," dengan hasil pendapatan terbaik sebesar $80 juta dalam lima hari pertama, mengikuti publisitas yang luas di seluruh dunia berkat kehadiran bintang utamanya, Tom Cruise. Meskipun angka ini masih di bawah perkiraan industri, studio memperkirakan bahwa film ini menghasilkan $56,2 juta selama akhir pekan tiga hari, menurut perkiraan yang mereka berikan.

Debut Paramount Pictures ini didorong oleh penjualan luar negeri yang kuat, mencapai $155 juta dari 70 pasar. Meskipun pendapatan film ini mencapai $235 juta secara global, ini masih jauh di bawah kesuksesan film musim panas sebelumnya, "Top Gun: Maverick."

"Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One" merupakan film ketujuh dalam franchise yang telah berusia 27 tahun. Sebelumnya, film "Fallout" dibuka dengan pendapatan $61 juta di pasar domestik pada tahun 2018. Namun, pendapatan "Dead Reckoning" kali ini masih di bawah angka tersebut. Pada tahun 2000, "Mission: Impossible II" juga memulai debutnya dengan pendapatan lebih tinggi daripada "Dead Reckoning."

Dilansir AP, pendapatan film ini sangat dekat dengan film "Indiana Jones and the Dial of Destiny" produksi Disney, yang membukukan pendapatan $82 juta dalam lima hari pertama dan $60 juta selama akhir pekan tiga hari di bioskop Amerika Serikat dan Kanada. Paramount dan Skydance memiliki harapan yang lebih tinggi terhadap film aksi yang menghabiskan biaya produksi sebesar $290 juta ini, belum termasuk biaya pemasaran.

Biaya produksi yang tinggi ini sebagian disebabkan oleh dampak pandemi COVID-19. "Dead Reckoning," yang disutradarai oleh Christopher McQuarrie, merupakan salah satu produksi besar pertama yang terhenti akibat pandemi. Film ini seharusnya memulai syutingnya di Italia pada Maret 2020. Setelah kembali ke jalur produksi, McQuarrie dan Cruise membantu memulihkan industri film dengan mengikuti protokol yang diperlukan, meskipun terdapat beberapa hambatan yang dilaporkan.

Meskipun begitu, "Dead Reckoning" dianggap sebagai puncak dalam franchise ini. Film ini mendapatkan pujian dari kritikus dengan peringkat segar 96% di Rotten Tomatoes dan juga disukai oleh para penggemar dengan peringkat "A" di CineScore. Aksi dan pengejaran dalam "Mission: Impossible" terbaru ini berhasil memukau penonton. Meskipun akan ada persaingan dengan film-film seperti "Barbenheimer," termasuk debut film "Barbie" dan "Oppenheimer" yang sangat dinantikan, "Mission: Impossible" diharapkan tetap berjaya dalam beberapa minggu mendatang.

Kepala distribusi Paramount, Chris Aronson, menyatakan, "Ini adalah waralaba global. Ini akan menjadi sangat sukses dan akan terus diputar untuk waktu yang lama. Kualitas selalu menjadi faktor penentu pada akhirnya." Aronson menambahkan bahwa "Dead Reckoning" memenuhi atau bahkan melampaui harapan studio.

Aronson juga mengungkapkan, "Di pasar internasional, kami berhasil mengungguli 'Fallout' sebesar 15%, dan ini termasuk penghasilan yang signifikan dari pasar China." Ia melanjutkan, "Di pasar domestik, kami mengungguli 'Fallout' sebesar lebih dari 3% selama lima hari pertama perilisan. Keberhasilan mengalahkan film pendahulunya adalah sesuatu yang fenomenal, terutama dalam situasi seperti saat ini."

Tom Cruise, yang diakui sebagai penyelamat bioskop pada tahun lalu, berkeliling tanpa henti untuk mendukung kehidupan kembali industri film musim panas. Setelah premiere yang spektakuler di Roma dengan karpet merah di Spanish Steps, Cruise dan McQuarrie mengunjungi teater di Atlanta, Miami, Toronto, dan Washington DC menjelang perilisan film ini.

"Mission: Impossible - Dead Reckoning Part One" dirilis pada periode penting di musim panas Hollywood, meskipun terdapat pemogokan SAG-AFTRA yang dimulai pada hari Kamis. Film ini diluncurkan satu minggu sebelum salah satu pertarungan box-office terbesar tahun ini.

Meskipun "Dead Reckoning" dan "Oppenheimer" bersaing untuk layar IMAX yang sama, kedua film tersebut secara terbuka mendukung gagasan bahwa penonton akan menghadiri semua film blockbuster. Cruise dan McQuarrie bahkan membeli tiket pembukaan akhir pekan untuk "Barbie" dan "Oppenheimer" pada awal bulan Juli. Sutradara film "Barbie," Greta Gerwig, dan pembuat film "Oppenheimer," Christopher Nolan, memberikan dukungan mereka sebagai balasan.

Namun, nasib box office musim panas akan sangat ditentukan oleh ketiga film ini dalam beberapa minggu ke depan.

"Paul Dergarabedian, analis media senior untuk perusahaan data Comscore, mengatakan, 'Ini adalah beberapa minggu penting bagi industri film mulai dari akhir pekan ini. Saya yakin ini akan menjadi penyegaran yang menyenangkan bagi box office karena beberapa film sebelumnya tidak mendapatkan hasil yang memuaskan. Sejatinya, musim film musim panas akan dimulai kembali minggu ini dengan 'Mission: Impossible' sebagai pelopor menuju 'Barbenheimer.'"

Pada akhir pekan ini, tidak ada rilis film baru lainnya yang menantang dominasi "Mission: Impossible." Film thriller politik berbasis agama dari Angel Studios, "Sound of Freedom," menduduki peringkat kedua dengan peningkatan pendapatan sebesar 37% mencapai $27 juta. Film ini dibintangi oleh Jim Caveziel dan mengangkat kisah drama perdagangan manusia.

Film teratas minggu sebelumnya, "Insidious: The Red Door," turun ke peringkat ketiga dengan pendapatan $13 juta pada akhir pekan keduanya. Sementara itu, "Indiana Jones and the Dial of Destiny" juga mengalami penurunan pendapatan dengan $12 juta pada akhir pekan ketiganya, dengan total pendapatan domestik sejauh ini mencapai $145,4 juta.

Di rilis terbatas, mockumentary "Theatre Camp" dari Searchlight Pictures berhasil mengumpulkan pendapatan sebesar $270.000 dari enam bioskop di New York dan Los Angeles.

Baca juga: 15 Situs Nonton Film Gratis Legal dengan Kualitas HD dan Subtitle Indonesia Selain LK21

Berikut adalah perkiraan penjualan tiket dari hari Jumat hingga Minggu di bioskop Amerika Serikat dan Kanada menurut Comscore:

  1. "Mission: Impossible — Dead Reckoning Part One" - $56,2 juta.
  2. "Sound of Freedom" - $27 juta.
  3. "Insidious: The Red Door" - $13 juta.
  4. "Indiana Jones and the Dial of Destiny" - $12 juta.
  5. "Elemental" - $8,7 juta.
  6. "Spider-Man: Across the Spider-Verse" - $6,1 juta.
  7. "Transformers: Rise of the Beasts" - $3,4 juta.
  8. "No Hard Feelings" - $3,3 juta.
  9. "Joy Ride" - $2,6 juta.
  10. "The Little Mermaid" - $2,4 juta.

Angka penjualan tiket yang lebih akurat akan dirilis pada hari Senin.

Baca Juga

4 Juta Penonton Menyaksikan Film Horor "Exhuma" dalam 8 Hari, Memuncaki Box Office
4 Juta Penonton Menyaksikan Film Horor "Exhuma" dalam 8 Hari, Memuncaki Box Office
Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough
Monster Laut Jurassic Setinggi 9,1 Meter Kembali Hidup dalam Film Dokumenter Baru David Attenborough
Kisah Persahabatan Akrab Empat Perempuan Asia dalam Film 'Joy Ride'
Kisah Persahabatan Akrab Empat Perempuan Asia dalam Film 'Joy Ride'
Misi Berani Mati di Series "Obliterated": Antara Aksi, Drama, dan Komedi yang Membekas"
Misi Berani Mati di Series "Obliterated": Antara Aksi, Drama, dan Komedi yang Membekas
Film Rambut Kafan: Cekricek.id - Debut Menakjubkan Bulan Sutena dan Nita Gunawan
Film Rambut Kafan: Debut Menakjubkan Bulan Sutena dan Nita Gunawan
Cekricek.id - Mengungkap Misteri Jeng Yah Asli di Balik Layar 'Gadis Kretek'
Mengungkap Misteri Jeng Yah Asli di Balik Layar 'Gadis Kretek'