Google Luncurkan Versi Baru Bard, Klaim Lebih Baik Dibanding ChatGPT

Cekricek.id - Google Luncurkan Versi Baru Bard, Klaim Lebih Baik Dibanding ChatGPT

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Google baru-baru ini mengumumkan perkembangan signifikan dalam dunia kecerdasan buatan (AI) dengan meluncurkan Bard, chatbot yang diperkaya dengan model AI terbaru bernama Gemini. Langkah ini menandai upaya Google untuk memimpin dalam teknologi generative AI, menyaingi ChatGPT yang dikembangkan oleh OpenAI.

Perusahaan raksasa pencarian ini sedang berusaha untuk mengambil alih kepemimpinan dalam AI generatif dari pembuat ChatGPT, OpenAI, yang saat ini sedang menghadapi konsekuensi dari pergolakan di ruang direksi yang menyebabkan pemecatan dan kemudian pengangkatan kembali CEO mereka, Sam Altman, dalam waktu beberapa hari.

Google telah secara diam-diam mengembangkan kekuatan AI selama bertahun-tahun, namun terkejut ketika OpenAI meluncurkan ChatGPT dan bekerja sama dengan Microsoft untuk membuat kemampuannya tersedia bagi pengguna di seluruh dunia.

"Ini adalah momentum yang luar biasa, dan kami baru saja mulai mengungkap potensi yang ada," kata CEO Google, Sundar Pichai.

Model AI baru ini merupakan salah satu upaya sains dan teknik terbesar yang pernah dilakukan oleh perusahaan.

Gemini merupakan model AI pertama yang mampu mengungguli para ahli manusia dalam beberapa benchmark, termasuk dalam penyelesaian masalah, matematika, fisika, sejarah, hukum, kedokteran, dan etika, menurut Eli Collins, wakil presiden produk Google DeepMind.

Sebuah demonstrasi menunjukkan kemampuan Gemini dalam mengenali berbagai hal, mulai dari seseorang yang meniru adegan film "Matrix" hingga seseorang yang menggambar bebek dan kemudian menunjukkan bebek karet. Gemini memberikan komentar, membuat perbandingan, menyimpulkan, dan memberikan saran atas apa yang ditunjukkan.

Versi "Ultra" dari Gemini menunjukkan performa yang "jauh melampaui" model-model canggih lainnya dalam 30 tes benchmark yang mengukur kemampuan seperti pemahaman gambar atau penalaran matematis.

Versi "Pro" dari Gemini yang terintegrasi dalam Bard dirancang untuk menangani berbagai macam tugas, sementara versi "Nano" dikhususkan untuk smartphone, pertama kali akan tersedia di handset Pixel 8 terbaru Google.

Google dengan cepat meluncurkan chatbot Bard sendiri di awal tahun ini, terus memperbarui chatbot berdasarkan masukan dari pengguna, menurut Sissie Hsiao, wakil presiden Bard.

"Semua inovasi cepat ini membawa kami ke momen yang benar-benar transformatif," kata Hsiao.

"Dengan Gemini, Bard mendapatkan peningkatan terbesar."

Bard akan menggunakan Gemini untuk kemampuan penalaran, perencanaan, dan pemahaman yang lebih canggih. Chatbot ini akan tersedia dalam bahasa Inggris di lebih dari 170 negara dan wilayah, dengan tambahan bahasa lainnya yang akan segera ditambahkan.

Bard dengan Gemini juga akan diperluas menjadi "multi-modal," yang berarti mampu bekerja dengan input auditif dan visual serta teks.

"Dengan Gemini, kami selangkah lebih dekat dengan visi kami untuk membawa Anda kolaborator AI terbaik di dunia," kata Hsiao.

Gemini meningkatkan kualitas performa Bard, baik dalam menulis puisi atau kode komputer, hingga menjawab pertanyaan tentang belanja atau proyek riset.

Versi "Ultra" dari Gemini yang dirancang untuk menangani tugas-tugas yang sangat kompleks akan dirilis pada awal tahun depan.

"Saya takjub dengan kemampuannya," kata Collins tentang Gemini.

"Ini adalah awal dari era baru bagi kami di Google saat kami terus berinovasi dan memajukan kemampuan model ini."

Pada bulan September, Google mengintegrasikan Gmail, YouTube, dan alat lainnya ke dalam chatbot Bard-nya, saat perusahaan teknologi berusaha untuk meyakinkan pengguna bahwa AI generatif berguna dan bukan hanya tren sesaat atau berbahaya.

Kemampuan ini sejalan dengan penawaran dari Microsoft yang mengintegrasikan kekuatan AI ke dalam aplikasi Office 365-nya, meskipun ini datang dengan biaya tambahan bagi pelanggan dan tidak tersedia melalui chatbot di mesin pencari Bing.

Kekuatan bertahan chatbot AI generatif, setelah kegembiraan awal mereda, masih harus dibuktikan.

Baca juga: OpenAI Hadirkan Kemampuan Suara dan Gambar pada ChatGPT

Selain itu, integrasi chatbot berbasis OpenAI ke dalam mesin pencari Microsoft di awal tahun ini gagal membuat dampak signifikan pada dominasi Google dalam pencarian.

Namun, pemerintah dan perusahaan teknologi tetap bersikeras bahwa AI generatif adalah babak berikutnya dari teknologi dan telah meningkatkan pengeluaran untuk produk baru, penelitian, dan infrastruktur.

TAGS

Baca Juga

Cekricek.id - Membuka Potensi Penuh ChatGPT: Panduan Komprehensif
Membuka Potensi Penuh ChatGPT: Panduan Komprehensif
Cekricek.id - AI Mampu Memprediksi Waktu Kematian Seseorang
AI Mampu Memprediksi Waktu Kematian Seseorang
Cekricek.id - Apakah Manusia Bisa Berkomunikasi dengan Anjing Menggunakan Alat?
Apakah Manusia Bisa Berkomunikasi dengan Anjing Menggunakan Alat?
Cekricek.id - Terobosan Teknologi Laser: Meningkatkan Kekuatan Senjata Militer Masa Depan
Terobosan Teknologi Laser: Meningkatkan Kekuatan Senjata Militer Masa Depan
Cekricek.id - Sel Manusia Diubah Menjadi Robot Biologis Mikroskopis
Sel Manusia Diubah Menjadi Robot Biologis Mikroskopis
Cekricek.id - China Luncurkan Pusat Data Bawah Laut: Inisiatif Hemat Energi dengan Kapasitas 6 Juta PC
China Luncurkan Pusat Data Bawah Laut: Inisiatif Hemat Energi dengan Kapasitas 6 Juta PC