Henk Ngantung

Henk Ngantung adalah Gubernur DKI Jakarta dan Sastrawan kelahiran Medan 26 November 1918, Berpendidikan HBS Jakarta, Fakultas Hukum UI, dan Rechthogeschool di Jakarta (1939- 1942), dan Jurisdische Fakulteit Universiteit van Amsterdam 1950-1953.

Henk Ngantung. [Foto: Istimewa]

Siapa Henk Ngantung?

Henk Ngantung adalah Gubernur DKI Jakarta dan Sastrawan kelahiran Medan 26 November 1918, Berpendidikan HBS Jakarta, Fakultas Hukum UI, dan Rechthogeschool di Jakarta (1939- 1942), dan Jurisdische Fakulteit Universiteit van Amsterdam 1950-1953.

Ia titel Drs, pernah mengajar UI Fakultas Ekonomi Universitas Padjadjaran (1959-1962) dan Fakultas Sastra Universitas Indonesia (1969-1973), Pernah menjadi pembantu Instituut voor Taal en Cultuur, redaktur Penerbit Djambatan di Amsterdam, redaktur majalah Konfrontasi (1954-1962), Direktur Penerbit Pembangunan (1960-1968), Ketua Ikatan Penerbit Indonesia/IKAPI (1959-1963)

Kemudian Wakil Ketua II IKAPI (1968-1973), Direktur Pusat Kesenian Jakata Taman Ismail Marzuki (1973-1982), dan Sekretaris Himpunan Penerjemah Indonesia (1974).

Ia banyak menerjemahkan seperti: Kisah Jerman Sepanjang Masa I & II(1973), Kisah Belanda Sepanjang Zaman (1979), Humor Sekolom Senyum Dikulum (karya Simon Carmiggelt, 1980), Saat Bicara: Anekdot-Anekdot Syaikh Sa'di Sirazi (1985), dan Pedoman Pengendalian Mutu (karya Kaoru Ishikawa, 1986)

Sebelum menjadi Gubernur Jakarta, Henk dikenal sebagai pelukis tanpa pendidikan formal. Bersama Chairil Anwar dan Asrul Sani, ia ikut medirikan "Gelanggang".

Henk juga pernah menjadi pengurus Lembaga Persahabatan Indonesia- Tiongkok 1955-1958. Sebelum diangkat menjadi gubernur, ia ditunjuk oleh Presiden Sukarno sebagai deputi gubernur di bawah Soemarno.

Henk Ngantung dicap sebagai pengikut Partai Komunis Indonesia hingga akhir hayatnya bulan Desember 1991. Henk Ngantung hingga meninggal tinggal di gang sempit namun lahan rumahnya cukup luas di jalan Waru, Cawang, Jakarta Timur.

Karya Henk Ngantunk yaitu sketsa Tugu Selamat Datang yang menggambarkan sepasang pria dan wanita sedang melambaikan tangan dan berada di bundaran Hotel Indonesia. Desain awal patung tersebut dikerjakan oleh Henk Ngantung yang pada saat itu menjabat sebagai wakil Gubernur DKI Jakarta.

Henk juga membuat sketsa lambang DKI Jakarta dan lambang Kostrad namun belum diakui oleh pemerintah. Lukisan hasil karya Henk adalah Ibu dan Anak yang merupakan karya terakhirnya.

Referensi: Kamus Sejarah Indonesia.

Dapatkan update terkini dari Cekricek.id melalui Google News.

Baca Juga

Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Implementing Arrangement
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Hubungan Luar Negeri
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Hasil Optimalisasi
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Ganti Uang Persediaan
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Global Maritime Fulcrum Belt Road Initiative
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Good Governance