Israel-Hamas Gencatan Senjata 4 Hari, Harapan Baru bagi Korban Perang di Gaza

Cekricek.id - Israel-Hamas Gencatan Senjata 4 Hari, Harapan Baru bagi Korban Perang di Gaza

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id]

Cekricek.id - Dalam sebuah pengumuman yang mengejutkan dan menggembirakan, Israel dan kelompok Islamis Palestina Hamas mengesahkan gencatan senjata selama empat hari yang akan dimulai Jumat pagi. Keputusan ini merupakan hasil mediasi Qatar, membawa angin segar bagi korban perang yang telah berlangsung selama hampir tujuh minggu di Gaza. Pembukaan gencatan senjata ini ditandai dengan pembebasan kelompok pertama yang terdiri dari 13 wanita dan anak-anak Israel.

Kabar ini disambut hangat oleh kekuatan dunia, meskipun suasana masih tegang dengan pertempuran yang terus berlangsung. Menjelang gencatan senjata, sebuah rumah sakit di Gaza City menjadi salah satu target bombardir. Kedua belah pihak menyatakan bahwa ini hanyalah jeda sementara sebelum pertempuran dilanjutkan.

Dilansir Reuters, menurut Kementerian Luar Negeri Qatar, gencatan senjata akan dimulai pukul 7 pagi waktu setempat (0500 GMT) dan meliputi gencatan senjata menyeluruh di utara dan selatan Gaza. Mereka juga menyatakan bahwa bantuan tambahan akan segera mengalir ke Gaza dan sandera pertama, termasuk wanita lanjut usia, akan dibebaskan pada pukul 4 sore (1400 GMT).

Jumlah total sandera yang dibebaskan diharapkan meningkat menjadi 50 selama empat hari, seperti yang diungkapkan oleh juru bicara kementerian, Majed Al-Ansari, di ibu kota Qatar, Doha.

Al-Ansari juga menyampaikan bahwa warga Palestina diharapkan dibebaskan dari penjara Israel. "Kami semua berharap gencatan senjata ini akan membuka peluang untuk memulai pekerjaan yang lebih luas demi mencapai gencatan senjata permanen," ujarnya.

Presiden AS Joe Biden, yang sedang berlibur di pulau Nantucket, Massachusetts untuk liburan Thanksgiving, menyatakan harapannya bahwa seorang gadis Amerika berusia 3 tahun akan termasuk di antara mereka yang pertama kali dibebaskan.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS menggambarkan gencatan senjata ini sebagai "momen penuh harapan," namun menegaskan bahwa upaya masih berlanjut untuk membebaskan semua sandera.

Hamas, melalui saluran Telegram mereka, memastikan bahwa semua tindakan permusuhan dari pasukan mereka akan dihentikan. Namun, Abu Ubaida, juru bicara sayap bersenjata Hamas, kemudian menyebut "gencatan senjata sementara" ini dalam pesan video yang meminta "peningkatan konfrontasi dengan (Israel) di semua front perlawanan," termasuk di Tepi Barat yang diduduki Israel, di mana kekerasan telah meningkat sejak perang Gaza meletus.

Militer Israel menyatakan bahwa pasukannya akan tetap berada di belakang garis gencatan senjata di dalam Gaza, tanpa memberikan detail posisi mereka. "Ini akan menjadi hari-hari yang rumit dan tidak ada yang pasti... Bahkan selama proses ini bisa ada perubahan," ujar juru bicara militer Israel, Daniel Hagari.

"Ini adalah langkah pertama dari perang panjang, dan kami sedang mempersiapkan tahap selanjutnya," tambahnya. Israel telah menerima daftar awal sandera yang akan dibebaskan dan sedang berhubungan dengan keluarga mereka.

Invasi mematikan Israel ke Gaza terjadi setelah militan Hamas melintasi pagar perbatasan pada 7 Oktober, menewaskan 1,200 orang dan menyandera sekitar 240 orang, menurut catatan Israel.

Sejak itu, sekitar 13,000 warga Gaza telah tewas akibat bombardir Israel, dengan sekitar 40% di antaranya anak-anak, menurut otoritas kesehatan Palestina. Namun, mereka menyatakan kesulitan untuk memperbarui angka secara akurat karena layanan kesehatan telah hancur akibat bombardir Israel.

"Orang-orang lelah dan mulai kehilangan harapan pada kemanusiaan," kata Philippe Lazzarini, Komisaris Jenderal agensi pengungsi Palestina PBB UNRWA, setelah mengunjungi Gaza. "Mereka membutuhkan istirahat, mereka berhak tidur tanpa cemas apakah mereka akan bertahan hingga pagi. Ini adalah hak minimal yang seharusnya bisa dimiliki semua orang."

Menjelang gencatan senjata, pertempuran berlanjut dengan intensitas yang lebih besar dari biasanya, dengan jet-jet Israel menargetkan lebih dari 300 lokasi dan pasukan terlibat dalam pertempuran sengit di sekitar kamp pengungsi Jabalia di utara Kota Gaza.

Seorang juru bicara militer menyatakan operasi akan berlanjut hingga mereka menerima perintah untuk berhenti.

Rumah sakit Indonesia di Kota Gaza terguncang oleh bombardir tanpa henti, beroperasi tanpa listrik dan dipenuhi oleh orang tua dan anak-anak yang terbaring di tempat tidur, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Kepanikan internasional terfokus pada nasib rumah sakit, khususnya di bagian utara Gaza, di mana semua fasilitas medis telah berhenti berfungsi dengan pasien, staf, dan orang-orang yang mengungsi terjebak di dalamnya.

Hamas menyatakan 30 orang tewas dalam serangan Israel di sekolah yang berafiliasi dengan UNRWA di Jabalia. Tidak ada komentar langsung dari UNRWA.

Lebih awal, dari seberang pagar perbatasan di Israel, asap terlihat mengepul di atas zona perang utara Gaza, disertai dengan suara tembakan dan ledakan yang menggelegar.

Di Rafah, di tepi selatan Jalur Gaza, penduduk dengan tangan kosong menyisir reruntuhan sebuah rumah yang hancur di sebuah kawah besar. Seorang pria berjanggut abu-abu menangis di antara reruntuhan, sementara pria lain menepuk bahunya untuk menghibur. Khaled Hamad, tetangga korban, mengatakan kepada Reuters bahwa itu adalah rumah seorang guru sekolah dasar, yang tewas di dalamnya bersama anak-anaknya.

Israel menyatakan pejuang Hamas menggunakan bangunan perumahan dan sipil lainnya, termasuk rumah sakit, sebagai perlindungan. Hamas menyangkal hal ini.

Penundaan awal gencatan senjata berarti hari lain penuh kekhawatiran bagi kerabat Israel yang mengatakan mereka masih tidak tahu apa-apa tentang nasib sandera, dan rasa takut bagi keluarga Palestina yang terjebak di zona pertempuran Gaza.

"Kami perlu tahu mereka masih hidup, apakah mereka baik-baik saja. Itu adalah hal minimal," kata Gilad Korngold, yang putus asa mencari informasi tentang nasib tujuh anggota keluarganya, termasuk cucunya yang berusia 3 tahun, yang diyakini termasuk di antara sandera.

Media Palestina melaporkan setidaknya 15 orang tewas dalam serangan udara di Khan Younis, kota utama di selatan Gaza. Reuters tidak dapat memverifikasi angka tersebut secara independen.

Dalam sebuah postingan di X, Lembaga Medis Tanpa Batas menyatakan bahwa rumah sakit Nasser di kota tersebut, tempat mereka merawat pasien luka bakar dan mendukung ruang gawat darurat, penuh sesak dengan pasien dan keluarga yang berlindung di gedung tersebut.

Israel menyatakan pada Kamis bahwa mereka telah menahan kepala rumah sakit terbesar di Gaza, Al Shifa, untuk diinterogasi terkait perannya dalam apa yang dikatakan Israel sebagai pusat komando Hamas di rumah sakit.

TAGS

Baca Juga

Pilot Rusia yang Membelot Ditemukan Tewas di Spanyol
Pilot Rusia yang Membelot Ditemukan Tewas di Spanyol
Janda Presiden, Perdana Menteri, Hingga Kepala Kepolisian, Didakwa Membunuh Presiden Haiti
Janda Presiden, Perdana Menteri, Hingga Kepala Kepolisian, Didakwa Membunuh Presiden Haiti
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Perayaan Super Bowl Chiefs Berakhir Tragis, 1 Orang Tewas dan 21 Terluka dalam Penembakan
Perayaan Super Bowl Chiefs Berakhir Tragis, 1 Orang Tewas dan 21 Terluka dalam Penembakan
Pesona Rusia sebagai Destinasi Wisata Muslim Menarik Minat, Jumlah Wisatawan Meningkat Tajam pada Tahun 2023
Pesona Rusia sebagai Destinasi Wisata Muslim Menarik Minat, Jumlah Wisatawan Meningkat Tajam pada Tahun 2023
Cekricek.id: Serangan Bom di Upacara Peringatan Komandan Soleimani, Iran; Sekitar 100 Orang Tewas
Serangan Bom di Upacara Peringatan Komandan Soleimani, Iran; Sekitar 100 Orang Tewas