Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?

Menelusuri Jejak Mumi Mesir: Sejak Kapan Tradisi Ini Dimulai?

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Orang Mesir Kuno dikenal karena tradisi mereka dalam memperlakukan jenazah yang mengesankan, mulai dari membangun piramida megah hingga mengisi makam bawah tanah dengan harta karun. Salah satu yang ikonik adalah tradisi membuat mumi untuk mengawetkan tubuh almarhum.

Menurut Stephen Buckley, peneliti di Universitas York Inggris, bukti ilmiah mengenai asal mula pembuatan mumi di Mesir berasal dari sekitar 4.300 SM.

"Kemungkinan tradisi ini sudah ada lebih awal," tutur Buckley dikutip dari Livescience, Selasa (20/2/2024).

Bukti tertua yang ditemukan adalah pembungkus mumi berusia 6.300 tahun dari situs pemakaman Mostagedda, 320 km selatan Kairo. Pembungkus tersebut kini disimpan di Museum Bolton Inggris. Hasil pengujian menunjukkan bahan pembungkusnya mengandung resin yang kerap digunakan dalam proses mumifikasi.

Resin ini dibuat dari berbagai bahan alami seperti minyak nabati, lemak hewani, lilin, dan getah tumbuhan. Zat serupa banyak digunakan oleh orang Mesir Kuno beberapa periode setelahnya untuk membuat mumi.

Jika merujuk pada rentang waktu, pembuatan mumi buatan ini berlangsung sekitar satu milenium sebelum orang Mesir mengembangkan aksara hieroglif. Dan sekitar 1.500 tahun sebelum membangun piramida atau menyatukan Mesir di bawah satu firaun.

Sebelum itu, orang Mesir Kuno telah melakukan mumifikasi alami sejak 5.000 SM atau lebih awal. Mumifikasi alami adalah proses tak disengaja akibat kondisi penguburan yang baik, seperti terroir gurun yang panas dan kering.

"Orang Mesir Kuno tidak secara sadar berupaya menciptakan mumi alami pada jenazah," papar Buckley. Hanya saja siapapun yang dikebumikan di padang pasir tanpa peti mati atau pelindung tubuh lainnya, akan menjadi mumi secara alami.

Ketika agama Kristen masuk antara abad ke-2 hingga 5 Masehi, pembuatan mumi buatan mulai berkurang. Hal ini karena ajaran Kristen tidak menekankan pelestarian tubuh bagi kehidupan setelah kematian.

Baca juga: Misteri Penemuan Mumi Perempuan Mesir Kuno Tanpa Kepala Bersama 2 Bayi Kembar

Itulah awal mula tradisi mumi di Mesir Kuno yang hingga kini menjadi daya tarik wisata dan riset bagi banyak orang. Ritual mengagumkan yang lahir dari keinginan mempertahankan tubuh almarhum ini tetap menyimpan banyak misteri.

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Channel Cekricek.id.

Baca Juga

Potret Mini Alexander Agung Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Denmark
Potret Mini Alexander Agung Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Denmark
Penelitian Terbaru Mengungkap Kemungkinan Tujuan Lain Penelitian Terbaru Mengungkap Kemungkinan Tujuan Lain Stonehenge
Penelitian Terbaru Mengungkap Kemungkinan Tujuan Lain Stonehenge
Penemuan Menakjubkan! Reruntuhan Romawi Abad ke-3 di Atas Mata Air Suci Neolitikum
Penemuan Menakjubkan! Reruntuhan Romawi Abad ke-3 di Atas Mata Air Suci Neolitikum
Penemuan Perkemahan Prasejarah Berusia 8.200 Tahun Menggemparkan Pangkalan Udara AS di New Mexico
Penemuan Perkemahan Prasejarah Berusia 8.200 Tahun Menggemparkan Pangkalan Udara AS di New Mexico
Seorang Petani di Peru Menemukan Gua Makam Alien: Ada Mumi Berkepala Lonjong dan Cuma Punya 3
Seorang Petani di Peru Menemukan Gua Makam Alien: Ada Mumi Berkepala Lonjong dan Cuma Punya 3
Jejak Dinosaurus dan Seni Ukiran 9.000 Tahun Ditemukan di Brasil
Jejak Dinosaurus dan Seni Ukiran 9.000 Tahun Ditemukan di Brasil