Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek

Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Pernahkah Anda terserang pilek tapi kemudian diikuti batuk yang berlarut bahkan setelah gejala lainnya hilang? Fenomena ini cukup umum, menurut penulis artikel yang dipublikasikan pada 12 Februari 2024 di Canadian Medical Association Journal.

Mengutip statistik yang menunjukkan sekitar 11%-25% orang dewasa akan mengalami batuk pasca infeksi setelah terkena infeksi saluran pernapasan. Gejala bisa berlangsung antara tiga hingga delapan minggu, kata mereka.

Mengapa Batuk Bisa Berlarut Setelah Infeksi

Menurut Dr. Omid Mehdizadeh, seorang dokter THT dan laryngologist di Providence Saint John’s Health Center di Santa Monica, California, batuk pasca infeksi, juga dikenal sebagai batuk pasca virus, bisa terjadi setelah Anda memiliki infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh virus, seperti pilek biasa.

“Batuk pasca virus umumnya disebabkan oleh peningkatan peradangan pada sistem pernapasan, termasuk hidung, tenggorokan, pita suara, dan paru-paru,” jelas Dr. Mehdizadeh dilansir Healthline.

Menurut peneliti, peradangan ini bisa menyebabkan peningkatan sensitivitas tabung bronkus dan peningkatan produksi lendir, sementara pembersihan lendir justru menurun pada saat yang sama.

UCLA Health mencatat bahwa peradangan dapat menyebabkan saluran pernapasan membengkak, sementara lendir yang mengalir (hidung berair) dapat mengiritasi tenggorokan dan pita suara. Kedua faktor ini dapat berkontribusi pada batuk pasca infeksi.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Mengalami Batuk Pasca Infeksi

Dr. Chantel Strachan, dokter perawatan primer dan internis di Columbia University Irving Medical Center, mengatakan salah satu efek residu dari pandemi COVID-19 adalah stigma seputar batuk berkepanjangan.

Namun, dia menegaskan bahwa batuk pasca infeksi bersifat jinak, jadi biasanya bukan masalah serius, meskipun bisa mengganggu secara fisik dan menjadi gangguan sosial.

“Pemberian perawatan konservatif untuk batuk ini dapat membantu meminimalkan hal ini. Pengobatan konservatif termasuk obat pereda batuk non-resep, steroid intranasal non-resep untuk hidung berair, pelembab ruangan, dan permen hisap,” kata Strachan.

Strachan menambahkan bahwa tidak ada bukti yang mendukung penggunaan antibiotik atau steroid untuk membantu batuk pasca infeksi.

Menurut laporan tersebut, sebagian besar uji coba menemukan bahwa batuk orang-orang membaik seiring waktu tanpa obat-obatan.

Para penulis juga mencatat alasan lain mengapa mungkin ide yang baik untuk menghindari pengobatan batuk pasca infeksi.

Inhaler dosis-terukur yang digunakan untuk mengantarkan obat-obatan ini melepaskan gas rumah kaca dan dapat memberikan beban pada rantai pasokan medis jika diresepkan di luar label untuk batuk pasca infeksi, jelas mereka.

Cara Mengetahui Batuk Anda Lebih Serius

Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek
Ilustrasi. [Foto: Canva]

Dr. Mehdizadeh mengatakan salah satu cara untuk membedakan batuk pasca infeksi dari yang lebih serius adalah fakta bahwa batuk pasca infeksi biasanya berupa batuk kering dan mengganggu.

“Batuk berdahak, yang terkait dengan sesak napas atau nyeri dada, harus dievaluasi,” catatnya.

“Gejala lain yang harus mendorong evaluasi adalah darah dalam lendir, kesulitan menelan, nyeri, demam, kesulitan bernapas, dan pernapasan berisik,” kata Dr. Mehdizadeh.

Menurut para penulis artikel, gejala seperti ini akan menunjukkan kebutuhan untuk rontgen dada.

Bendera merah lainnya yang mungkin menunjukkan masalah termasuk riwayat pneumonia berulang atau merokok jangka panjang.

Batuk selama lebih dari delapan minggu juga merupakan indikator potensi masalah. Pada titik ini, ini dianggap sebagai batuk kronis, dan tes fungsi paru-paru untuk mengesampingkan asma atau PPOK (penyakit paru obstruktif kronis) akan diperlukan.

Kesimpulan

Mengalami batuk setelah infeksi pernapasan seperti pilek biasa cukup umum, mempengaruhi 11% hingga 25% orang dewasa.

Batuk pasca infeksi terjadi karena peradangan dan pembengkakan pada saluran pernapasan seseorang. Lendir hidung yang berlebih karena peningkatan produksi lendir juga berkontribusi.

Gejala harus hilang setelah sekitar tiga hingga delapan minggu. Pengobatan resep tidak diperlukan, meskipun obat non-resep dapat membantu meringankan gejala Anda.

Namun, jika gejala Anda berlangsung lebih dari delapan minggu atau Anda memiliki gejala bendera merah lainnya seperti batuk berdahak, dahak bercampur darah, sesak napas, nyeri dada, demam, atau masalah menelan, Anda harus memeriksakan diri ke dokter.

Itulah informasi mengenai batuk pasca infeksi dan cara mengatasinya. Selamat membaca!

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Channel Cekricek.id.

Tag:

Baca Juga

Penelitian Mengungkap Manfaat Kombucha Seperti Efek Puasa
Penelitian Mengungkap Manfaat Kombucha Seperti Efek Puasa
Transplantasi Ginjal Babi ke Manusia Berhasil Dilakukan, Harapan dan Kontroversi
Transplantasi Ginjal Babi ke Manusia Berhasil Dilakukan, Harapan dan Kontroversi
Peneliti Mengungkap Penyebab Kematian Saat Bercinta
Peneliti Mengungkap Penyebab Kematian Saat Bercinta
Bahaya Mencuci Saluran Hidung dengan Air Keran yang Tidak Steril
Bahaya Mencuci Saluran Hidung dengan Air Keran yang Tidak Steril
Penelitian Mengungkap Hidup dalam Kemiskinan Percepat Penuaan Otak
Penelitian Mengungkap Hidup dalam Kemiskinan Percepat Penuaan Otak
Masyarakat Kota Perlahan-lahan Kehilangan Kemampuan Mencerna Serat Nabati
Masyarakat Kota Perlahan-lahan Kehilangan Kemampuan Mencerna Serat Nabati