Peran Makanan Fermentasi dalam Perkembangan Otak Manusia

Cekricek.id - Peran Makanan Fermentasi dalam Perkembangan Otak Manusia

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa kebiasaan mengonsumsi makanan fermentasi mungkin memainkan peran penting dalam perkembangan otak manusia. Menurut Katherine Bryant dari Universitas Aix-Marseille, Prancis, bersama dua koleganya dari AS, transisi dari diet mentah ke makanan yang telah terfermentasi secara mikroba mungkin menjadi tonggak evolusioner otak manusia.

Selama dua juta tahun terakhir evolusi, otak manusia telah berkembang tiga kali lipat ukurannya, sementara ukuran usus besar manusia menyusut hingga 74 persen. Hal ini menunjukkan penurunan kebutuhan dalam mengolah makanan berbasis tumbuhan secara internal.

Dalam laporan penelitian yang diterbitkan di Communications Biology, peneliti telah mengetahui garis waktu dan tingkat ekspansi otak manusia, namun mekanisme yang memungkinkan energi dialihkan ke ekspansi ini masih kompleks dan menjadi subjek perdebatan. P

enulis studi mengemukakan "hipotesis fermentasi eksternal", yang mengusulkan bagaimana kondisi metabolik leluhur manusia untuk ekspansi otak selektif dapat dipicu dengan memindahkan fermentasi internal ke proses eksternal.

Proses ini mungkin serupa dengan cara kita mengawetkan makanan hari ini, seperti anggur, kimchi, yogurt, sauerkraut, dan acar lainnya.

Mikrobioma usus manusia berfungsi sebagai mesin fermentasi internal, meningkatkan penyerapan nutrisi selama pencernaan. Senyawa organik difermentasi menjadi alkohol dan asam oleh enzim, biasanya diproduksi oleh bakteri dan ragi yang hidup di bagian-bagian sistem pencernaan kita seperti usus besar.

Fermentasi adalah proses anaerob, artinya tidak memerlukan oksigen, sehingga mirip dengan proses di dalam usus, dapat terjadi dalam wadah tertutup. Proses ini menghasilkan energi dalam bentuk adenosin trifosfat (ATP), sumber energi kimia penting bagi metabolisme kita.

Peneliti berpendapat bahwa cara-cara budaya dalam menangani atau menyimpan makanan mungkin telah mendorong fungsi ini untuk dieksternalisasi.

Makanan yang difermentasi secara eksternal lebih mudah dicerna dan mengandung lebih banyak nutrisi yang tersedia dibandingkan dengan keadaan mentahnya. Dan karena usus besar tidak perlu bekerja keras jika makanan sudah terfermentasi, organ ini bisa menyusut seiring waktu sambil tetap menyisakan energi untuk pertumbuhan otak.

Ukuran otak leluhur manusia, Australopithecus, serupa dengan chimpanzee (Pan troglodytes) dan bonobo (Pan paniscus). Ekspansi otak liniasi manusia dipercepat dengan munculnya Homo dan berlanjut melalui Homo sapiens dan Homo neanderthalensis.

Bagaimana leluhur kita, dengan otak seukuran chimpanzee, berhasil memanfaatkan kekuatan fermentasi eksternal? Bryant dan timnya mengusulkan bahwa hominid dengan kemampuan kognitif lebih rendah dan otak lebih kecil mungkin telah beradaptasi dengan fermentasi jauh sebelum penjelasan alternatif yang diajukan untuk pengalihan energi ini, seperti berburu hewan dan memasak dengan api.

Fermentasi memiliki banyak keuntungan yang terkait dengan makanan yang dimasak, seperti tekstur yang lebih lembut, kandungan kalori yang meningkat, penyerapan nutrisi yang ditingkatkan, dan perlindungan terhadap mikroorganisme berbahaya.

Proses ini hanya memerlukan ruang penyimpanan sederhana seperti lubang, gua, atau bahkan lubang di tanah, dan pada dasarnya merupakan tiket bebas stres ke kebaikan nutrisi. Seperti yang di

jelaskan oleh peneliti, "proses ini dapat ditemukan tanpa perlu perencanaan dan penggunaan alat.

Berburu, mengais dari karnivora besar, dan penggunaan api membawa risiko tersendiri; penulis menulis, "mungkin risiko fermentasi lebih dapat diprediksi dan dengan demikian lebih dapat diatasi melalui pembelajaran individual dan budaya."

Selain meningkatkan ketersediaan bio nutrisi, fermentasi eksternal juga dapat membuat makanan beracun menjadi dapat dimakan, misalnya dengan menghilangkan sianida dari makanan pokok umum seperti ubi kayu (Manihot esculenta).

"Perencanaan dan pemahaman mekanistik bukanlah persyaratan untuk munculnya fermentasi eksternal," tulis peneliti. "Leluhur awal kita mungkin hanya membawa makanan kembali ke lokasi umum, meninggalkannya di sana, dan sesekali memakan beberapa dan menambahkan lebih banyak."

Mikroba dari item makanan sebelumnya mungkin telah menginokulasi item makanan baru, mengarah ke fermentasi. Seiring pertumbuhan otak yang lebih besar, manusia mungkin telah mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang fermentasi.

Tim menekankan perlunya penelitian empiris untuk mendukung atau membantah hipotesis mereka, seperti studi mikrobiologi, analisis komparatif, serta penyelidikan genetik dan genomik.

"Memindahkan fermentasi usus ke dalam praktik budaya eksternal mungkin telah menjadi inovasi hominin penting," simpulkan para penulis, "yang menetapkan kondisi metabolik yang diperlukan untuk seleksi ekspansi otak untuk mengambil alih."

TAGS

Baca Juga

Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Cara Lepaskan Beban Emosional agar Hidup Merasa Ringan
Cara Lepaskan Beban Emosional agar Hidup Merasa Ringan
Jangan Anggap Remeh! Kotoran Hewan Peliharaan Bisa Menyebabkan Penyakit Serius
Jangan Anggap Remeh! Kotoran Hewan Peliharaan Bisa Menyebabkan Penyakit Serius
Panduan Langkah-demi-Langkah Cara Memulai Bisnis EO Hingga Sukses
Panduan Langkah-demi-Langkah Cara Memulai Bisnis EO Hingga Sukses
Tips Memilih Hotel Terbaik untuk Liburan Impian Anda
Tips Memilih Hotel Terbaik untuk Liburan Impian Anda
Panduan Lengkap Memilih Asuransi Mobil All Risk yang Tepat untuk Mobil Anda
Panduan Lengkap Memilih Asuransi Mobil All Risk yang Tepat untuk Mobil Anda