Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan

Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Sebuah penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Nature menunjukkan bahwa mengikuti pola konsumsi serupa puasa selama 5 hari dalam sebulan mampu mengurangi penanda-penanda biologis terkait penuaan hingga setara 2,5 tahun.

Penelitian ini melibatkan 100 partisipan yang menjalani tiga siklus pola makan mirip puasa selama 5 hari, diselingi dengan pola makan normal selama 25 hari. Partisipan diberikan paket makanan khusus oleh perusahaan L-Nutra Inc yang mengandung proporsi makro dan mikronutrien tertentu, seperti sup, bar energi, snack, dan teh.

Hasil penelitian menunjukkan partisipan yang mengikuti pola ini memiliki penurunan penanda resistensi insulin, kadar HbA1c, serta lemak di bagian perut dan hati. Selain itu, terjadi peningkatan penanda sistem kekebalan tubuh yang menunjukkan penurunan inflamasi.

Menurut Profesor Valter Longo dari University of Southern California yang memimpin penelitian, efek peremajaan biologis ini terbukti konsisten baik pada penelitian di Los Angeles maupun Tennessee. Ia berharap temuan ini dapat dimanfaatkan oleh dokter sebagai terapi pencegahan dan perawatan penyakit.

Namun, pola konsumsi ini tidak dianjurkan bagi ibu hamil, calon ibu, dan lanjut usia. Saat hamil dan menopause, kebutuhan gizi meningkat, sementara pada lanjut usia, metabolisme cenderung melambat.

Dengan mengendalikan inflamasi dan spesies oksigen reaktif dalam tubuh, pola makan mirip puasa ini mampu menurunkan 'usia biologis' yang berkaitan dengan risiko munculnya berbagai penyakit, seperti diabetes dan kardiovaskular.

Pola ini dapat terapkan satu kali dalam sebulan, dengan tetap mengonsumsi makanan sehat seperti diet Mediterania selama hari-hari biasa.

Baca Berita Riau Hari Ini setiap hari di Channel Cekricek.id.

Baca Juga

Penelitian Mengungkap Manfaat Kombucha Seperti Efek Puasa
Penelitian Mengungkap Manfaat Kombucha Seperti Efek Puasa
Transplantasi Ginjal Babi ke Manusia Berhasil Dilakukan, Harapan dan Kontroversi
Transplantasi Ginjal Babi ke Manusia Berhasil Dilakukan, Harapan dan Kontroversi
Peneliti Mengungkap Penyebab Kematian Saat Bercinta
Peneliti Mengungkap Penyebab Kematian Saat Bercinta
Bahaya Mencuci Saluran Hidung dengan Air Keran yang Tidak Steril
Bahaya Mencuci Saluran Hidung dengan Air Keran yang Tidak Steril
Penelitian Mengungkap Hidup dalam Kemiskinan Percepat Penuaan Otak
Penelitian Mengungkap Hidup dalam Kemiskinan Percepat Penuaan Otak
Masyarakat Kota Perlahan-lahan Kehilangan Kemampuan Mencerna Serat Nabati
Masyarakat Kota Perlahan-lahan Kehilangan Kemampuan Mencerna Serat Nabati