Teleskop Webb Tangkap Gambar Galaksi "Hantu"

Cekricek.id - Teleskop Webb Tangkap Gambar Galaksi "Hantu"

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id]

Cekricek.id, Jakarta - Dengan kemajuan terbaru dalam eksplorasi luar angkasa, Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) telah berhasil mengungkap keberadaan AzTECC71, sebuah galaksi pembentuk bintang berdebu dari alam semesta awal.

Penemuan ini memberikan perspektif baru tentang prevalensi dan komposisi galaksi, yang menggugah rasa penasaran para astronom dan mengubah pemahaman kita tentang sejarah kosmik dan proses evolusi galaksi.

Dari pengamatan awal sebagai bintik cahaya yang berpendar oleh teleskop darat hingga menghilang secara misterius dalam citra Teleskop Luar Angkasa Hubble, AzTECC71 kini muncul kembali sebagai galaksi redup namun jelas dalam citra dari JWST.

Kolaborasi penelitian COSMOS-Web, yang melibatkan para astronom dari berbagai institusi, mengidentifikasi AzTECC71 sebagai galaksi pembentuk bintang berdebu, yang tersembunyi di balik tabir debu kosmik tebal.

Lebih jauh, penelitian ini menunjukkan bahwa galaksi seperti AzTECC71 mungkin tiga hingga sepuluh kali lebih umum di alam semesta awal daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Kesimpulan ini berasal dari analisis lebih dari selusin kandidat galaksi serupa yang teridentifikasi dalam setengah pertama data COSMOS-Web, menambahkan bukti bahwa alam semesta awal mungkin lebih berdebu daripada yang diperkirakan.

“Ini benar-benar sebuah monster,” ungkap Jed McKinney, peneliti pasca-doktoral di Universitas Texas di Austin. “Meskipun tampak hanya sebagai bintik kecil, galaksi ini sebenarnya sedang membentuk ratusan bintang baru setiap tahunnya. Fakta bahwa sesuatu yang begitu ekstrem hampir tidak terlihat bahkan dalam pencitraan terbaik dari teleskop terbaru kami sangat menarik. Ini menunjukkan adanya populasi galaksi yang selama ini tersembunyi dari pandangan kita.”

Tim peneliti COSMOS-Web telah menerbitkan temuan mereka di The Astrophysical Journal. Proyek COSMOS-Web sendiri merupakan inisiatif penelitian JWST terbesar pada awalnya, dipimpin bersama oleh Caitlin Casey, seorang profesor asosiasi di UT Austin.

Proyek ini bertujuan untuk memetakan hingga 1 juta galaksi dari bagian langit seukuran tiga bulan purnama, dengan fokus untuk mempelajari struktur awal alam semesta.

Tim peneliti yang berjumlah lebih dari 50 orang dianugerahi 250 jam waktu pengamatan pada tahun pertama JWST, dengan data pertama yang diterima pada Desember 2022 dan lebih banyak lagi yang akan datang hingga Januari 2024.

Galaksi pembentuk bintang berdebu seperti AzTECC71 sulit dilihat dalam cahaya optik karena sebagian besar cahaya dari bintangnya diserap oleh debu dan kemudian dipancarkan kembali pada panjang gelombang yang lebih merah. Sebelum JWST, astronom terkadang menyebutnya sebagai "galaksi gelap Hubble", merujuk pada teleskop luar angkasa yang paling sensitif sebelumnya. “Sebelum ini, satu-satunya cara kami bisa melihat galaksi di alam semesta awal adalah dari perspektif optik dengan Hubble,” jelas McKinney. “Artinya, pemahamankami tentang sejarah evolusi galaksi bias karena kami hanya melihat galaksi yang tidak terhalang dan kurang berdebu.”

AzTECC71 pertama kali terdeteksi sebagai bintik kabur emisi debu oleh kamera di Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii yang dapat melihat dalam panjang gelombang antara inframerah jauh dan mikrowave.

Tim COSMOS-Web kemudian mengidentifikasi objek tersebut dalam data yang dikumpulkan oleh tim lain menggunakan teleskop ALMA di Chile, yang memiliki resolusi spasial lebih tinggi dan dapat melihat dalam inframerah.

Hal ini memungkinkan mereka untuk mempersempit lokasi sumbernya. Ketika mereka memeriksa data JWST dalam inframerah pada panjang gelombang 4.44 mikron, mereka menemukan galaksi redup di tempat yang sama. Pada panjang gelombang cahaya yang lebih pendek, di bawah 2,7 mikron, galaksi tersebut tidak terlihat.

Kini, tim ini sedang berupaya mengungkap lebih banyak galaksi yang samar bagi JWST. “Dengan JWST, kami dapat mempelajari untuk pertama kalinya sifat optik dan inframerah dari populasi galaksi yang tersembunyi dan berdebu ini,” tambah McKinney, “karena sensitivitasnya yang begitu tinggi tidak hanya memungkinkannya untuk menatap ke belakang mencapai batas terjauh alam semesta, tetapi juga menembus tabir debu paling tebal.”

Tim peneliti memperkirakan bahwa galaksi tersebut dilihat pada pergeseran merah sekitar 6, yang berarti sekitar 900 juta tahun setelah Big Bang.

TAGS

Baca Juga

Fragmen Meteorit Langka Ditemukan di Berlin, Mengungkap Rahasia Tata Surya
Fragmen Meteorit Langka Ditemukan di Berlin, Mengungkap Rahasia Tata Surya
Lautan Tersembunyi Ditemukan di Bawah Permukaan Bulan Mimas Milik Saturnus
Lautan Tersembunyi Ditemukan di Bawah Permukaan Bulan Mimas Milik Saturnus
Asteroid "Pemusnah Kota" Mendekati Bumi Hari Ini, Terdekat dalam Satu Abad, Apa yang Akan Terjadi?
Asteroid "Pemusnah Kota" Mendekati Bumi Hari Ini, Terdekat dalam Satu Abad, Apa yang Akan Terjadi?
NASA Menemukan Jejak Kehidupan di Mars Melalui Penemuan Sedimen Danau Purba
NASA Menemukan Jejak Kehidupan di Mars Melalui Penemuan Sedimen Danau Purba
Peneliti Dihantui Kecemasan Telah Membawa Makhluk dari Luar Angkasa ke Bumi dalam Sebuah Tabung
Peneliti Dihantui Kecemasan Telah Membawa Makhluk dari Luar Angkasa ke Bumi dalam Sebuah Tabung
Cekricek.id - Materi Misterius di Jantung Bintang Neutron Raksasa Bingungkan Ilmuan
Materi Misterius di Jantung Bintang Neutron Raksasa Bingungkan Ilmuan