Tengkorak yang Dicuri Jerman Akhirnya 'Bicara' Lewat DNA: Kerabat Hidup Ditemukan di Tanzania Afrika

Tengkorak yang Dicuri Jerman Akhirnya 'Bicara' Lewat DNA: Kerabat Hidup Ditemukan di Tanzania Afrika

Salah satu dari 20 tengkorak dikembalikan ke Namibia untuk dipamerkan pada tahun 2011. [Getty Image]

Penelitian DNA terbaru mengungkap hubungan langsung antara tengkorak yang dicuri selama era kolonial Jerman dengan kerabat hidup di Tanzania. Kisah ini menggambarkan upaya Jerman dalam mengembalikan warisan budaya.

Cekricek.id - Peneliti telah menemukan kerabat hidup di Tanzania dari individu yang tengkoraknya dirampas dan dibawa ke Jerman selama era kolonial. Otoritas museum Berlin mengumumkan hal ini pada hari Selasa, menyebutnya sebagai "keajaiban kecil".

Sejak 2017, Museum Prasejarah dan Sejarah Awal Berlin telah melakukan penelitian pada sekitar 1.100 tengkorak dari wilayah yang dikenal sebagai Afrika Timur Jerman. Tujuannya adalah untuk mengembalikan sisa-sisa tersebut ke negara-negara yang bersangkutan.

Kini, untuk pertama kalinya, analisis DNA telah menunjukkan hubungan yang jelas dengan keturunan yang masih hidup di Tanzania, demikian pernyataan dari otoritas museum SPK dilansir sciencealert.

"Pemerintah Tanzania dan kerabat akan segera diberitahu," kata pernyataan tersebut.

Tengkorak-tengkorak tersebut merupakan bagian dari koleksi sekitar 7.700 yang diperoleh oleh SPK dari Rumah Sakit Charite Berlin pada tahun 2011. Banyak di antaranya merupakan bagian dari koleksi yang disusun oleh dokter dan antropolog Felix von Luschan selama pemerintahan kolonial Jerman.

Sebagian lainnya berasal dari koleksi tengkorak dari institut anatomi rumah sakit tersebut. Diperkirakan tengkorak-tengkorak tersebut dicuri dari pemakaman dan situs pemakaman lainnya di seluruh dunia dan dibawa ke Jerman untuk eksperimen "ilmiah".

Afrika Timur Jerman mencakup wilayah yang sekarang menjadi Burundi, Rwanda, Tanzania daratan, dan sebagian Mozambik.

Peneliti di Museum Prasejarah dan Sejarah Awal berhasil mengumpulkan informasi cukup tentang delapan tengkorak untuk mencari keturunan spesifik. Untuk satu tengkorak, ditemukan kecocokan genetik lengkap dengan seorang pria yang masih hidup saat ini.

Judul "Akida" pada tengkorak menunjukkan bahwa itu milik penasihat berpangkat tinggi untuk Mangi Meli, pemimpin kuat dari suku Chagga. Sampel DNA menunjukkan kecocokan langsung dengan keturunan Akida.

Dua dari delapan tengkorak yang diperiksa juga menunjukkan kecocokan hampir sempurna dengan keturunan suku Chagga.

"Menemukan kecocokan seperti ini adalah keajaiban kecil dan kemungkinan akan tetap menjadi kasus yang jarang meskipun dengan penelitian asal-usul yang paling teliti," kata Hermann Parzinger, presiden SPK.

Ketertarikan pada tengkorak-tengkorak tersebut memudar setelah Perang Dunia I dan kondisinya sangat buruk ketika museum mendapatkannya pada tahun 2011. Sebelum memulai penelitian, yang dilakukan bersama dengan ilmuwan dari Rwanda, museum membersihkan dan mengkonservasi tengkorak-tengkorak tersebut.

Selama dua dekade terakhir, Jerman mulai berbicara lebih banyak tentang kejahatan yang dilakukannya selama era kolonial. Di Afrika Barat Daya Jerman, yang sekarang menjadi Namibia, Jerman bertanggung jawab atas pembunuhan massal penduduk asli Herero dan Nama.

Jerman telah mengembalikan tengkorak dan sisa-sisa manusia lainnya ke Namibia yang dikirim ke Berlin selama periode tersebut.

Pada tahun 2021, negara ini secara resmi mengakui telah melakukan genosida di Namibia dan berjanji memberikan dukungan finansial sebesar satu miliar euro kepada keturunan korban.

Jerman juga mulai mengembalikan artefak budaya yang dicuri selama era kolonial. Tahun lalu, negara ini mulai mengembalikan item dari koleksinya dari Patung Perunggu Benin ke Nigeria.

Plakat dan patung logam dari abad ke-16 hingga ke-18, yang merupakan salah satu karya seni Afrika yang paling dihargai, kini tersebar di museum-museum Eropa setelah dicuri oleh Inggris pada akhir abad ke-19.

Baca berita terbaru dan terkini hari ini, seputar peristiwa, hukum, politik, ekonomi, olahraga, gaya hidup, hiburan, budaya, dan sejarah, hanya di Cekricek.id.

Baca Juga

Misteri di balik sferoid batu kapur Ubeidiya, relik batu kuno yang telah membingungkan arkeolog selama bertahun-tahun, kini mulai terkuak berkat penelitian terbaru.
Sferoid Batu Kapur Ubeidiya: Teknologi Hominin Awal yang Mengagumkan
Penemuan Misterius: Prajurit Frankish dari Abad Pertengahan Ditemukan Bersama Senjatanya di Ingelheim, Jerman
Penemuan Misterius: Prajurit Frankish dari Abad Pertengahan Ditemukan Bersama Senjatanya di Ingelheim, Jerman
Meriam Kuno dari Abad ke-14 Ditemukan di Lautan Swedia: Kemungkinan Meriam Kapal Tertua di Eropa
Meriam Kuno dari Abad ke-14 Ditemukan di Lautan Swedia: Kemungkinan Meriam Kapal Tertua di Eropa
Para ilmuwan menemukan tengkorak predator raksasa yang hidup 40 juta tahun sebelum dinosaurus di Brasil, mengungkap misteri zaman prasejarah.
Penemuan Fosil Predator Raksasa Sebelum Era Dinosaurus di Brasil
Penemuan Misterius di Israel: Arsitektur Kuno Kanaan Berusia 3.800 Tahun Diduga Digunakan Ajaran Sesat
Penemuan Misterius di Israel: Arsitektur Kuno Kanaan Berusia 3.800 Tahun Diduga Digunakan Ajaran Sesat
Lebih dari 110 Lukisan Batu Berusia 24.000 Tahun Ditemukan di Gua Prasejarah Spanyol
Lebih dari 110 Lukisan Batu Berusia 24.000 Tahun Ditemukan di Gua Prasejarah Spanyol