Ismail Marzuki

Ismail Marzuki adalah Maestro Musik kelahiran Kwitang, Senen 11 Mei 1914. Darah seni Ismail mengalir dari ayahnya, Marzuki, yang saat itu merupakan pegawai di perusahaan Ford Reparatieer TIO.

Ismail Marzuki. [Foto: Istimewa]

Siapa Ismail Marzuki?

Ismail Marzuki adalah Maestro Musik kelahiran Kwitang, Senen 11 Mei 1914. Darah seni Ismail mengalir dari ayahnya, Marzuki, yang saat itu merupakan pegawai di perusahaan Ford Reparatieer TIO.

Ma'ing disekolahkan ayahnya ke sebuah sekolah Kristen HIS Idenburg, Menteng.

Ma'ing lalu dipindahkan ke Madrasah Unwanul-Falah di Kwitang. Setiap naik kelas Ma'ing diberi hadiah harmonika, mandolin, dan gitar.

Setelah lulus, Ma'ing masuk sekolah MULO dan membentuk grup musik sendiri. Ia memainkan alat musik banyo dan memainkan lagu-lagu gaya Dixieland serta lagu-lagu Barat yang digandrungi pada masa itu.

Setelah tamat MULO, Ma'ing bekerja di Socony Service Station sebagai kasir. Ia pindah pekerjaan sebagai verkoper (penjual) piringan hitam produksi Columbia dan Polydor yang berkantor di Jalan Noordwijk (sekarang Jalan Ir. H. Juanda) Jakarta.

Selama bekerja sebagai penjual piringan hitam, Ma'ing banyak berkenalan dengan artis pentas, film, musik dan penyanyi, di antaranya Zahirdin, Yahya, Kartolo, dan Roekiah (orangtua Rachmat Kartolo).

Pada 1936, Ma'ing memasuki perkumpulan orkes musik Lief Jawa sebagai pemain gitar, saksofon, dan harmonium pompa. Pada 1934 Belanda membentuk Nederlands Indische Radio Omroep Maatshappij (NIROM) dan orkes musik Lief Java mendapat kesempatan untuk mengisi acara siaran musik.

Kemudian menciptakan lagu-lagu sendiri yaitu "Ali Baba Rumba", "Ohle le di Kotaraja", dan "Ya Aini".

Orkes musiknya punya sebuah lagu pembukaan yang mereka namakan Sweet Jaya Islander. Lagu tersebut tanpa pemberitahuan maupun basa-basi dijadikan lagu pembukaan siaran radio NIROM, sehingga grup musik Ma'ing mengajukan protes, namun protes mereka tidak digubris oleh direktur NIROM.

Pada periode 1936-1937, Ma'ing mulai mempelajari berbagai jenis lagu tradisional dan lagu Barat. Beberapa ciptaannya dalam periode tersebut, "My Hula-hula Girl", "Bunga Mawar dari Mayangan" dan "Duduk Termenung" (dijadikan tema lagu untuk film "Terang Bulan").

Ketika Ma'ing membentuk organisasi Perikatan Radio Ketimuran (PRK), pihak Belanda memintanya untuk memimpin orkes studio ketimuran yang berlokasi di Bandung (Tegal-Lega). Orkesnya membawakan lagu-lagu Barat.

Pada periode ini dia banyak mempelajari bentuk-bentuk lagu Barat, yang digubahnya dan kemudian diterjemahkannya ke dalam nada-nada Indonesia. Sebuah lagu Rusia ciptaan R. Karsov diterjemahkan ke dalam bahasa Sunda menjadi "Panon Hideung".

Sebuah lagu ciptaannya berbahasa Belanda tapi memiliki intonasi Timur yakni lagu "Als de orchideen bloeien". Lagu ini kemudian direkam oleh perusahaan piringan hitam His Master Voice (HMV). Lagu ini diterjemahkan lagi ke dalam bahasa Indonesia dengan judul "Bila Anggrek Mulai Berbunga".

Masa pendudukan Jepang Ma'ing mulai memasuki periode menciptakan lagu-lagu perjuangan. Mula-mula syair lagunya masih berbentuk puitis seperti "Kalau Melati Mekar Setangkai", "Kembang Rampai dari Bali".

Pada periode 1943-1944, Ma'ing menciptakan lagu yang mulai mengarah pada lagu-lagu perjuangan, antara lain "Rayuan Pulau Kelapa", "Bisikan Tanah Air", "Gagah Perwira", dan "Indonesia Tanah Pusaka".

Kepala bagian propaganda Jepang, Sumitsu, mencurigai lagu-lagu tersebut lalu melaporkannya ke pihak Kempeitai sehingga Ma'ing sempat diancam.

Pada 1945 lahir lagu "Selamat Jalan Pahlawan Muda".

Setelah Perang Dunia II, ciptaan Ma'ing terus mengalir, antara lain "Jauh di Mata di Hati Jangan" (1947) dan "Halo-halo Bandung" (1948). Ketika itu Ma'ing dan istrinya pindah ke Bandung.

Ketika berada di Bandung selatan, ayah Ma'ing di Jakarta meninggal. Ma'ing terlambat menerima berita. Ketika dia tiba di Jakarta, ayahnya telah beberapa hari dimakamkan.

Kembang-kembang yang menghiasi makam ayahnya dan telah layu, mengilhaminya untuk menciptakan lagu "Gugur Bunga".

Lagu ciptaannya yang ke-103 tidak sempat diberi judul dan syair, hingga Ma'ing menutup meninggal pada 25 Mei 1958.

Referensi: Kamus Sejarah Indonesia.

Dapatkan update terkini dari Cekricek.id melalui Google News.

Baca Juga

Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Implementing Arrangement
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Hubungan Luar Negeri
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Hasil Optimalisasi
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Ganti Uang Persediaan
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Global Maritime Fulcrum Belt Road Initiative
Istilah-istilah umum, istilah-istilah dalam marxisme.
Good Governance