Memahami dan Mengatasi Floater Mata, Apakah Suplemen Bisa Jadi Solusi?

Cekricek.id - Memahami dan Mengatasi Floater Mata, Apakah Suplemen Bisa Jadi Solusi?

Ilustrasi. [Foto: Shotprime]

Cekricek.id, Jakarta - Saat kita menatap langit biru yang cerah, seringkali kita melihat benda-benda kecil yang mengapung di bidang penglihatan, dikenal sebagai floater mata atau muscae volitantes. Fenomena ini, yang umum terjadi, memunculkan pertanyaan penting: apakah suplemen dapat menjadi kunci untuk mengendalikannya?

Pernahkah Anda mengamati sesuatu yang mirip jaring laba-laba bergerak lembut melintasi penglihatan saat menatap langit yang cerah? Ini adalah fenomena yang dikenal sebagai floater mata, atau dalam istilah medis, muscae volitantes. Dalam bahasa Latin, istilah ini berarti 'lalat yang terbang', menggambarkan sensasi visual yang mereka ciptakan.

Kehadiran floater mata sering kali mengganggu, mendorong pencarian solusi untuk menghilangkannya. Sebuah artikel di Mirror, yang berjudul "Eye floaters: What causes them and how to get rid of them naturally", menawarkan jawaban atas permasalahan ini.

Dalam artikel tersebut, Sarah Brewer, seorang dokter umum, menyebutkan sebuah suplemen bernama Clearer dari Theia Bio sebagai "solusi alami namun efektif untuk mengatasi floater mata yang mengganggu". Meskipun janji yang dibuat dalam judul artikel, Dr. Brewer tidak secara spesifik membahas cara menghilangkan floater.

Situs web Theia Bio menyampaikan dengan lebih detail, menyatakan bahwa "Clearer mengandung campuran antioksidan dan mikronutrien antiglikasi yang secara ilmiah terbukti mengurangi ukuran floater mata dan ketidaknyamanan visual pada sekitar 70 persen subjek uji selama enam bulan."

Sebelum kita mengeksplorasi efektivitas suplemen dalam 'mengatasi' floater mata atau mengurangi ukurannya, mari kita pahami apa sebenarnya floater mata itu dan mengapa mereka terjadi.

Floater mata terutama muncul karena proses penuaan. Seiring bertambahnya usia, vitreous – substansi gel bening di dalam mata – mulai mengental dan menyusut. Vitreous terutama terdiri dari air, kolagen, dan asam yang disebut hyaluronan. Seiring waktu, vitreous mengalami degradasi ringan, dan gumpalan kolagen mulai terbentuk. Floater adalah bayangan yang dihasilkan gumpalan tersebut pada retina.

Penuaan normal juga menyebabkan vitreous terlepas dari bagian belakang mata, proses yang dikenal sebagai detasemen vitreous posterior, yang menyebabkan lebih banyak floater.

Apakah mungkin suplemen vitamin dapat memengaruhi gumpalan dan serat kolagen untuk memperbaiki kondisi vitreous?

Pada tahun 2022, peneliti di Taiwan melaporkan bahwa konsumsi suplemen enzim buah campuran dosis tinggi dapat mengurangi floater, namun masih belum jelas bagaimana mereka mengukur jumlah floater, sehingga sulit untuk menilai studi ini tanpa informasi lebih lanjut.

Theia Bio, perusahaan yang bekerja sama dengan Dr. Brewer, menyediakan tautan ke sebuah studi di situs web mereka sebagai bukti ilmiah bahwa suplemen Clearer dapat "mengurangi ukuran floater mata dan ketidaknyamanan visual".

Namun, mengukur floater bukanlah hal yang mudah karena vitreous bersifat bergerak. Setiap kali Anda menggerakkan mata, opasitas vitreous (objek mengapung dalam vitreous) bergerak, dan demikian pula floater – bayangan yang mereka ciptakan.

Gumpalan vitreous bersifat 3D, bukan 2D, sehingga mengambil ukuran dari berbagai sudut memengaruhi pengukuran, dan

floater tampak lebih besar ketika berada lebih dekat ke depan mata. Pengurangan ukuran opasitas dalam studi ini didasarkan pada hanya 26 orang yang mengonsumsi formulasi, dan ukuran opasitas dilaporkan dalam ukuran 2D (cm²).

Uji coba kecil ini tidak cukup meyakinkan saya bahwa ukuran floater dapat dikurangi dengan suplemen diet ini.

Lantas, bagaimana dengan solusi lainnya?

Ada beberapa metode medis untuk menghilangkan floater. Metode yang paling diterima adalah prosedur yang disebut vitrektomi, yang menghilangkan vitreous secara bedah. Namun, operasi ini menimbulkan risiko yang jauh lebih besar terhadap penglihatan seseorang daripada floater itu sendiri.

Menggunakan laser untuk menghilangkan floater (dikenal sebagai laser YAG) adalah opsi lain, tetapi tidak semua ahli setuju bahwa ini aman. Yang mengkhawatirkan, beberapa perusahaan swasta menawarkan pengobatan ini sebagai solusi yang baik, meskipun ada laporan kerusakan pada berbagai struktur mata dan glaukoma sebagai hasilnya.

Solusi "lain" yang disarankan secara online termasuk puasa intermiten, pijatan kuil, dan akupresur, serta latihan mata. Namun, tidak ada bukti kredibel untuk ini.

Ada beberapa bukti bahwa faktor gaya hidup dapat mempercepat atau memperlambat penuaan di mata secara umum, yang mungkin memengaruhi usia ketika Anda pertama kali memperhatikan floater, atau seberapa besar atau merepotkannya mereka.

Misalnya, mengonsumsi banyak sayuran yang kaya karotenoid (bayam, brokoli, semangka, jeruk bali merah muda) dan ikan berlemak yang mengandung omega-3, dapat membantu orang yang berisiko mengalami degenerasi makula terkait usia.

Bukti yang muncul juga menunjukkan bahwa paparan berlebihan terhadap cahaya biru dari ponsel, tablet, dan layar LCD juga dapat mempercepat perubahan mata terkait usia. Namun, memperlambat penuaan di mata adalah hal yang luar biasa, tetapi bukan bukti bahwa hal itu akan mencegah orang mendapatkan floater.

Jadi, apa yang harus Anda lakukan jika Anda merasa terganggu oleh floater? Sebagian besar, hal terbaik yang dapat dilakukan adalah mengabaikannya. Seiring waktu, otak beradaptasi, dan kita cenderung tidak terlalu memperhatikannya.

Anda lebih mungkin mendapatkan floater jika Anda rabun jauh, telah menjalani operasi katarak, atau jika Anda pernah mengalami peradangan mata (pembengkakan). Dan Anda mungkin memiliki lebih banyak floater jika Anda memiliki diabetes, sehingga kontrol glukosa dan diabetes menjadi penting.

Kadang-kadang, floater dapat menjadi tanda kondisi serius. Jika Anda tiba-tiba melihat banyak floater baru atau kilatan, atau jika tirai abu-abu menutupi penglihatan Anda, ini bisa menunjukkan robekan retina yang memerlukan operasi mendesak.

Kesimpulan

Apakah suplemen dapat "mengatasi" gumpalan kolagen di vitreous? Saat ini, sedikit bukti yang mendukung hal ini.

Apakah suplemen dan perubahan gaya hidup dapat memperlambat proses penuaan di mata, sehingga menunda timbulnya floater terkait usia ini? Mungkin.

Dr. Brewer memberikan rekomendasi yang bagus tentang makanan bergizi, hidrasi, dan tidur – semua cara hebat untuk menjaga kesehatan. Meskipun diragukan memiliki dampak langsung pada floater, ini adalah nasihat kesehatan yang bagus secara umum dan mungkin menunda proses penuaan di mata yang menjadi penyebabnya.

Kawa Wong, pendiri Theia Bio, mengatakan kepada The Conversation bahwa perusahaannya "tidak menjanjikan obat untuk floater mata; sebaliknya, ia menawarkan dukungan nutrisi terbaik untuk pasien floater mata berdasarkan bukti ilmiah yang tersedia".

TAGS

Baca Juga

Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan
Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan
Misterius, Remaja 19 Tahun di Tiongkok Didiagnosis Alzheimer, Jadi Kasus Termuda di Dunia
Misterius, Remaja 19 Tahun di Tiongkok Didiagnosis Alzheimer, Jadi Kasus Termuda di Dunia
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Migrain Tingkatkan Risiko Penyakit Radang Usus Besar
Migrain Tingkatkan Risiko Penyakit Radang Usus Besar
13 Jenis Makanan yang Bisa Menurunkan Risiko Terkena Kanker
13 Jenis Makanan yang Bisa Menurunkan Risiko Terkena Kanker
Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek
Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek