Mengulik Jejak Bangsa Viking: Dari Skandinavia ke Newfoundland Kanada, Bagaimana Mereka Menaklukkan Dunia?

Cekricek.id - Mengulik Jejak Bangsa Viking: Dari Skandinavia ke Newfoundland Kanada, Bagaimana Mereka Menaklukkan Dunia?

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id dengan AI]

Cekricek.id - Pada kurun waktu kurang dari 300 tahun, Bangsa Viking melancarkan serangan dan menjelajahi setidaknya empat benua, menyebar ke segala arah dari Skandinavia untuk menaklukkan dan berdagang dengan peradaban di seluruh Eropa dan lebih jauh lagi. Namun, sejauh mana Bangsa Viking mencapai, dan mengapa mereka begitu petualang?

Motivasi utama Bangsa Viking pada dasarnya adalah kekuasaan dan kekayaan. "Bangsa Viking sangat sadar akan apa yang terjadi di Inggris dan di benua pada waktu itu," kata Alexandra Sanmark, seorang profesor arkeologi abad pertengahan di University of the Highlands and Islands di Skotlandia. "Mereka tahu ada kekayaan yang bisa diperoleh, dan mereka telah berdagang dengan orang-orang ini dalam waktu yang lama. Lalu, mereka sepertinya menyadari bahwa mereka tidak perlu berdagang lagi. Mereka bisa saja mengambil."

Awalnya, armada terorganisir dari para pemuda selama Zaman Viking (793 hingga 1066 M) akan berlayar dari Skandinavia selama musim panas untuk melakukan serangan dan kembali pada musim gugur dengan hasil rampasan mereka, kata Sanmark. Seiring waktu, para penakluk ini mulai menetap di wilayah-wilayah baru, secara bertahap membawa keluarga untuk menciptakan pemukiman permanen dan titik persinggahan penting di rute-rute utama.

"Ada beberapa periode di mana Bangsa Viking mengendalikan area besar, tetapi kecuali untuk Kekaisaran Laut Utara Raja Cnut, itu bukanlah sebuah kekaisaran," kata Ellen Nӕss, seorang arkeolog di Museum of Cultural History di Oslo, Norwegia. "Arkeolog menyebutnya kerajaan bajak laut — ada banyak tuan perang atau pemimpin yang kadang-kadang bekerja sama sebagai pasukan besar, dan kadang-kadang dalam kelompok independen yang lebih kecil, sebagaimana bermanfaat bagi kedua belah pihak. Ini tidak ada hubungannya dengan kebanggaan nasional; semuanya tentang kekuasaan dan kekayaan pribadi."

Ekspedisi ke arah barat pertama-tama akan membawa para penjarah ke utara Skotlandia, di mana mereka dengan cepat mengambil alih penduduk asli dan mendirikan pemukiman Viking, ungkap Sanmark. Dari sana, perjalanan singkat lebih jauh ke Kepulauan Hebrides dan Kepulauan Faroe menjadi mungkin, akhirnya memungkinkan Bangsa Viking untuk melintasi pulau sejauh Islandia pada tahun 870.

Berlayar Hingga Newfoundland, Kanada

Cekricek.id - Mengulik Jejak Bangsa Viking: Dari Skandinavia ke Newfoundland Kanada, Bagaimana Mereka Menaklukkan Dunia?
Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id dengan AI]

Mungkin yang paling mengesankan, sekitar tahun 1000, mereka melakukan perjalanan pertama mereka melintasi Atlantik ke Greenland barat daya, sebelum akhirnya mencapai L'Anse aux Meadows di Newfoundland, Kanada, sejauh 2.400 mil (3.900 kilometer) dari Norwegia. Namun, sementara pencapaian ini adalah bukti keahlian luar biasa Bangsa Viking sebagai pelaut dan navigator, bukti menunjukkan bahwa mereka tidak tinggal lama di pemukiman Amerika Utara.

"Tanpa diragukan lagi, bangsa Viking telah melakukan perjalanan bolak-balik dari Greenland ke Newfoundland," kata Nӕss kepada Live Science. "Sumber daya penting yang mereka temukan di Greenland adalah gajah laut yang mereka buru untuk gigi gading dan kulit yang berharga." Dalam sebuah laporan penelitian yang diterbitkan bulan April 2023 di jurnal Antiquity menemukan bahwa para penjelajah bahkan membawa pohon-pohon besar dari Amerika Utara untuk konstruksi di pemukiman Greenland mereka.

"Kita tidak tahu pasti mengapa pemukiman di Newfoundland berhenti, tetapi itu jauh dari 'tanah air' dan sumber dayanya lebih atau kurang sama seperti yang mereka temui di rumah, jadi tidak ada motivasi nyata untuk pergi lebih jauh," kata Nӕss.

Namun, ekspansi ke arah timur memiliki karakter yang benar-benar berbeda. Tetap dengan perjalanan air yang nyaman, para prajurit Viking menyeberangi Laut Baltik dan berlayar melalui sungai-sungai pedalaman di Eropa Timur dan Rusia, melewati Kiev, Ukraina, dan Novgorod, Rusia, selama tahun 900-an dan hingga ke Konstantinopel di Kekaisaran Bizantium dan Baghdad sekitar tahun 1000.

"Ada perbedaan besar dalam jenis peradaban, dan saya yakin mereka akan sangat terkesan melihat bangunan, pakaian dan artefak, dan koin Arab," kata Sanmark dilansir Live Science. "Di sini, Bangsa Viking fokus pada berdagang daripada menjarah, dan mereka menetap di dalam populasi setempat dan menjadi sangat berkuasa. Faktanya, Bangsa Viking mungkin pergi lebih jauh ke timur dari yang dapat arkeolog buktikan dengan pasti. "Kita dapat melacak mereka melalui pemakaman, pemukiman, atau sumber tertulis, tetapi ketika itu berhenti, kita hanya bisa melihat apa yang mereka bawa kembali ke Skandinavia," lanjut Sanmark.

"Di Swedia, ada sutra dari China, tetapi kita tidak tahu seberapa jauh mereka pergi untuk mendapatkan bahan ini. Tetapi mereka pasti memiliki hubungan sepanjang jalan hingga ke China dan India; tidak diragukan lagi," ungkapnya.

Kurang dikenal adalah ekspansi ke arah selatan Bangsa Viking, sepanjang pantai utara Francia (sekarang Prancis), Semenanjung Iberia (Spanyol dan Portugal), dan akhirnya, sepanjang pantai utara Afrika pada awal abad ke-11. Namun, karena kondisi arid yang sulit dan kurangnya saluran air, mereka tidak pernah mencoba menyeberangi Sahara dan berkembang lebih jauh ke Afrika.

Baca juga: Rute Dagang Viking: Menjelajahi Arktik dan Mengungkap Misteri Hedeby

Zaman Viking berakhir secara bertahap pada pertengahan abad ke-11, dengan perkembangan politik dari kontak dengan budaya lain dan penyebaran agama Kristen menyebabkan pergeseran dalam sikap sosial. Tetapi selama puncak kejayaan mereka selama 300 tahun, Bangsa Viking tentu meninggalkan jejaknya di dunia.

"Dalam hal jarak, pemukiman di Newfoundland mungkin merupakan yang terjauh mereka capai," kata Nӕss. "Tetapi secara budaya, Baghdad mungkin merupakan perjalanan yang lebih besar ke dalam ketidakpastian bagi Bangsa Viking."

Baca Juga

Jejak Langit di Bumi, Logam Meteorit Ditemukan di Situs Arkeologi Iberia Berusia 3.000 Tahun
Jejak Langit di Bumi, Logam Meteorit Ditemukan di Situs Arkeologi Iberia Berusia 3.000 Tahun
Cincin Emas Berusia 1.500 Tahun Ditemukan di Denmark, Ungkap Kerajaan Tak Dikenal
Penemuan Cincin Emas Langka Usia 1.500 Tahun Buktikan Adanya Pangeran Tak Dikenal di Denmark
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Ternyata Penemu 'Titik Desimal' Bukan Christopher Clavius, Tapi Giovanni Bianchini pada Tahun 1440-an
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Kisah Pilu dari Makam Keluarga Kaya Romawi Berusia 1.800 Tahun
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'
Pangkalan Pasukan Elit Romawi Berusia 1.800 Tahun Ditemukan di Dekat 'Armageddon'