Mengungkap Pengaruh Dinosaurus terhadap Umur Panjang Manusia

Cekricek.id - Mengungkap Pengaruh Dinosaurus terhadap Umur Panjang Manusia

Ilustrasi. [Foto: Dibuat oleh Kreator Cekricek.id]

Cekricek.id - Dalam dunia sains, misteri umur panjang manusia kembali menarik perhatian. Sebuah hipotesis baru mengungkap bagaimana dominasi dinosaurus di masa lalu mungkin mempengaruhi proses penuaan pada mamalia, termasuk manusia.

Di alam semesta yang misterius ini, teka-teki tentang umur panjang manusia terus mengundang penasaran. Terbaru, sebuah penelitian yang dipimpin oleh João Pedro de Magalhães, seorang mikrobiologis dari University of Birmingham, Inggris, membuka wawasan baru.

Melalui penelitiannya yang diterbitkan di BioEssays, de Magalhães mengemukakan "hipotesis botol leher umur panjang," sebuah teori yang menghubungkan dominasi dinosaurus jutaan tahun lalu dengan proses penuaan pada mamalia saat ini.

Menurut de Magalhães, pada era kejayaan dinosaurus, mamalia yang berukuran lebih kecil perlu bereproduksi dengan cepat untuk bertahan hidup. Dalam proses evolusi, hal ini berpotensi membuat gen-gen yang mendukung umur panjang menjadi kurang relevan dan mungkin terbuang.

"Mamalia purba, yang hidup di dasar rantai makanan dan terus-menerus menghadapi tekanan evolusi selama 100 juta tahun di zaman dinosaurus, mengalami evolusi yang mendorong reproduksi cepat," jelas de Magalhães. "Periode tekanan evolusi yang panjang ini, menurut saya, berdampak pada cara kita, manusia, menua."

Riset ini juga menemukan bahwa nenek moyang mamalia eutheria kehilangan enzim tertentu sekitar zaman dinosaurus.

Enzim ini berperan dalam memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh sinar ultraviolet. Menariknya, marsupialia dan monotremata juga kehilangan setidaknya satu dari tiga enzim perbaikan UV, yang dikenal sebagai fotoliasis.

Hipotesis lain menyatakan bahwa kehilangan enzim tersebut mungkin karena mamalia menjadi lebih nokturnal untuk menghindari predator, dan jutaan tahun kemudian, manusia berusaha menggantikannya dengan penggunaan tabir surya. Ini merupakan contoh mekanisme perbaikan dan restorasi yang seharusnya kita miliki.

Selain itu, penelitian ini juga menyoroti contoh lain seperti gigi. Beberapa reptil, termasuk buaya, bisa terus tumbuh gigi sepanjang hidup mereka. Manusia, tentu saja, tidak bisa – lagi-lagi, mungkin hasil seleksi genetik yang berakar pada jutaan tahun yang lalu.

"Kita melihat contoh perbaikan dan regenerasi yang luar biasa di dunia hewan," tambah de Magalhães. "Informasi genetik tersebut mungkin tidak diperlukan bagi mamalia awal yang beruntung tidak menjadi santapan T. rex."

Meski beberapa mamalia dapat mencapai usia tiga digit, termasuk paus dan manusia, apakah kita melakukannya di bawah kendala yang diberlakukan oleh leluhur kita yang berumur lebih pendek, atau telah berevolusi sehingga tidak terpengaruh oleh mereka, bisa menjadi fokus penelitian masa depan.

Memahami lebih lanjut tentang faktor-faktor di balik penuaan selalu berguna dalam melawan penyakit terkait usia, termasuk demensia dan stroke. Genetika di balik "botol leher umur panjang" mungkin memiliki lebih banyak untuk diajarkan kepada kita.

"Meskipun baru hipotesis pada saat ini, ada banyak sudut menarik untuk mengembangkan teori ini, termasuk prospek bahwa kanker lebih sering terjadi pada mamalia daripada spesies lain karena proses penuaan yang cepat," tutup de Magalhães.

Baca Juga

Sisa-Sisa Kota Saxon Abad ke-7 Ditemukan di Bawah Pusat Kota London
Sisa-Sisa Kota Saxon Abad ke-7 Ditemukan di Bawah Pusat Kota London
Belati Tembaga Berusia 4.000 Tahun Ditemukan di Polandia, Diduga Milik Pejuang Kuno
Belati Tembaga Berusia 4.000 Tahun Ditemukan di Polandia, Diduga Milik Pejuang Kuno
Misteri Meteorit Raksasa Chinguetti yang Hilang Selama 107 Tahun
Misteri Meteorit Raksasa Chinguetti yang Hilang Selama 107 Tahun
Senjata Tajam Berusia 5.000 Tahun Ditemukan di Makam Pejuang Kuno
Senjata Tajam Berusia 5.000 Tahun Ditemukan di Makam Pejuang Kuno
Perubahan Iklim Diduga Memicu Wabah Masa Lalu di Romawi
Perubahan Iklim Diduga Memicu Wabah Masa Lalu di Romawi
Pinus Wollemi, Pohon ‘Fosil Hidup’ yang Punah 2 Juta Tahun Lalu, Kini Ditanam Kembali di Lokasi Rahasia
Pinus Wollemi, Pohon ‘Fosil Hidup’ yang Punah 2 Juta Tahun Lalu, Kini Ditanam Kembali di Lokasi Rahasia