Mengungkap Teka-Teki: Apakah Bintang Bisa Menjadi Planet?

Mengungkap Teka-Teki: Apakah Bintang Bisa Menjadi Planet?

Ilustrasi. [Foto: Canva]

Cekricek.id - Bintang berkelip di langit malam, memancarkan cahaya meski jaraknya mencapai jutaan tahun cahaya, berkat suhu yang sangat tinggi. Di sisi lain, planet memiliki suhu yang jauh lebih rendah. Di antara keduanya, ada brown dwarf, fenomena astronomi yang membingungkan: lebih besar dari planet namun lebih kecil dari bintang, sehingga sulit ditempatkan dalam kategori tertentu.

Astronom sering menyebut brown dwarf sebagai "bintang gagal". Namun, apakah mungkin sebuah bintang atau brown dwarf berubah menjadi planet? Meski ide ini menarik, bagi banyak astronom, jawabannya adalah tidak. "Bintang dan planet memiliki proses pembentukan yang berbeda," kata Kovi Rose, kandidat doktor astronomi dari Universitas Sydney, Australia.

Bintang dan brown dwarf terbentuk ketika awan gas berkumpul karena gravitasi. Berkat massanya yang besar, bintang dapat mempertahankan fusi nuklir, mengubah hidrogen menjadi unsur yang lebih berat. Sementara itu, brown dwarf tidak cukup besar untuk melakukan fusi hidrogen biasa, namun bisa melakukan fusi deuterium untuk waktu yang singkat.

Seiring berjalannya waktu, brown dwarf akan mendingin. Namun, banyak bintang yang meledak saat mati, menyebarkan materi ke seluruh alam semesta. Materi sisa ini kemudian membentuk bintang-bintang baru. "Materi sisa tersebut akan membentuk planet," tambah Rose.

Selama berabad-abad, bintang dan planet didefinisikan berdasarkan pola gerakannya di langit. Namun, sekarang kita tahu bahwa bintang dan brown dwarf bisa mengorbit satu sama lain dan ada planet yang tidak mengorbit apa pun.

Brown dwarf, yang baru dikenal pada tahun 1960-an dan diamati pada tahun 1990-an, menambah kerumitan definisi tradisional. "Brown dwarf bukan bintang gagal atau planet yang ditingkatkan, tetapi memiliki kategori sendiri," kata Evgenya Shkolnik, profesor astrofisika di Arizona State University.

Rose setuju dengan pendapat tersebut. Namun, kategori ketiga pun belum sepenuhnya menjelaskan sifat objek langit ini. "Semakin kita memahami, semakin kita menyadari bahwa segala sesuatu ada dalam spektrum," kata Rose.

Banyak badan langit yang membingungkan kategori ini. Beberapa planet, seperti Jupiter, bisa menjadi cukup besar untuk menarik gas dengan gravitasi. Sementara itu, brown dwarf kehilangan kemampuan untuk melakukan fusi deuterium seiring waktu.

Karena banyaknya perpotongan antara kategori-kategori ini, banyak astronom yang lebih suka mendefinisikan objek berdasarkan asal-usulnya, bukan berdasarkan massanya.

Namun, selama objek-objek langit ini didefinisikan berdasarkan cara pembentukannya, brown dwarf tidak akan pernah menjadi planet. "Debat tentang status Pluto sebagai planet bisa dijadikan perbandingan," kata Rose. Pluto "diturunkan" statusnya menjadi "planet kerdil" pada tahun 2006 karena perubahan definisi oleh International Astronomical Union. Di masa depan, beberapa brown dwarf mungkin juga dikelompokkan sebagai planet.

Meski sebuah bintang tidak akan pernah berubah menjadi satu planet, bintang tersebut bisa menjadi bagian dari banyak planet. "Ketika bintang meledak, bintang tersebut akan diregenerasi menjadi generasi planet berikutnya," kata Shkolnik. "Saya pikir itu indah."

Baca Juga

Alien Menumpang Meteor untuk Menjajah Kosmos? Begini Cara Mengenalinya
Alien Menumpang Meteor untuk Menjajah Kosmos? Begini Cara Mengenalinya
Ledakan Besar di Luar Angkasa akan Terjadi Tahun Ini, Siap-siap Menyaksikannya
Ledakan Besar di Luar Angkasa akan Terjadi Tahun Ini, Siap-siap Menyaksikannya
Fenomena Cahaya Gemerlap Misterius Terdeteksi di Planet Ekstrasurya WASP-76b
Fenomena Cahaya Gemerlap Misterius Terdeteksi di Planet Ekstrasurya WASP-76b
Benda Misterius Jatuh dari Langit, Hantam Rumah Warga Florida
Benda Misterius Jatuh dari Langit, Hantam Rumah Warga Florida
Menjelajah Batas Tata Surya: Di Manakah Ujungnya?
Menjelajah Batas Tata Surya: Di Manakah Ujungnya?
Misi Bersejarah Berakhir: Pendarat Bulan "Odysseus" Mati
Misi Bersejarah Berakhir: Pendarat Bulan "Odysseus" Mati