Penemuan Sinagoge Kuno di Rusia: Salah Satu yang Tertua di Luar Israel?"

Penemuan Sinagoge Kuno di Rusia: Salah Satu yang Tertua di Luar Israel?"

Penemuan Sinagoge Kuno di Rusia: Salah Satu yang Tertua di Luar Israel?". [Ist]

Arkeolog di Rusia mengklaim telah menemukan reruntuhan sinagoge berusia 2.000 tahun, namun ada kontroversi mengenai keasliannya. Apa kata para ahli?

Cekricek.id - Di tengah-tengah reruntuhan kuno, sebuah menorah pecah yang mengagumkan ditemukan, melambangkan menorah bersepuh tujuh di Kuil Yerusalem. Namun, bukan hanya menorah yang menjadi sorotan. Arkeolog di selatan Rusia mengungkapkan bahwa mereka mungkin telah menemukan salah satu sinagoge tertua di luar Israel.

Lokasi penemuan ini berada beberapa mil ke timur dari Crimea, di Semenanjung Taman Rusia. Di sini, tim arkeologi sedang menggali sisa-sisa koloni Yunani kuno di situs arkeologi Phanagoria.

Meskipun usia sinagoge ini belum diverifikasi melalui studi yang ditinjau sejawat, diperkirakan berasal dari lebih dari 100 tahun sebelum Kuil Kedua di Yerusalem dihancurkan oleh legiun Romawi pada tahun 70 M.

Namun, tidak semua orang yakin dengan klaim ini. Beberapa ahli meragukan tanggal yang diajukan, menyarankan bahwa sinagoge mungkin dibangun pada abad keempat M, jauh setelah kejatuhan Kuil Kedua.

Ruben Bunyatyan, juru bicara Volnoe Delo Foundation - yayasan amal Rusia yang mendanai penggalian Phanagoria - menyatakan bahwa analisis tablet marmer dan prasasti menunjukkan sinagoge berasal dari abad pertama SM.

Ia menambahkan bahwa salah satu tablet, yang bertuliskan kata Yunani "synagein" (yang menjadi asal kata "sinagoge" dalam bahasa Inggris dan berarti "rumah pertemuan"), mungkin berasal dari abad kelima SM.

Phanagoria sendiri didirikan pada abad keenam SM oleh pengungsi dari kota Yunani, Teos, yang dijarah oleh Persia pada tahun 540 SM. Arkeolog Rusia telah menggali situs luas ini sejak 2004. Tahun lalu, mereka mengumumkan penemuan medali perak yang menggambarkan dewi Yunani, Aphrodite.

Yayasan Volnoe Delo didirikan oleh miliarder dan industrialis Rusia, Oleg Deripaska, yang telah dikenai sanksi oleh Departemen Kehakiman AS, namun ia membantah klaim tersebut.

Dalam pernyataannya, Bunyatyan mengungkapkan bahwa arkeolog telah menemukan fondasi dan garis besar dinding sinagoge. Di dalamnya, mereka menemukan stelae marmer bertuliskan, menorah marmer, dan sisa-sisa kolom marmer, lukisan, dan ubin.

Sinagoge ini tampaknya berfungsi hingga pertengahan abad keenam, saat Phanagoria dijarah oleh suku barbar setempat.

Sebuah rumah ibadah Yahudi di Phanagoria disebutkan dalam prasasti dari tahun 41 M yang ditemukan di kota Yunani kuno lainnya di tepi Laut Hitam. Namun, prasasti ini rusak parah dan mungkin tidak sepenuhnya dapat diandalkan.

Kehadiran komunitas Yahudi di luar tanah tradisional Israel pada periode ini sungguh luar biasa. Namun, beberapa ahli tidak yakin dengan tanggal penemuan ini. Jon Seligman, seorang arkeolog di Otoritas Antikuitas Israel, mengatakan, "Pada periode ini, jumlah sinagoge di Israel sangat sedikit, dan jumlah di luar bisa dihitung dengan jari."

Seligman, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, adalah ahli dalam arkeologi sinagoge. Ia mengatakan akan menahan pendapatnya tentang temuan terbaru di Phanagoria hingga dipublikasikan dalam studi yang ditinjau sejawat. "Belum ada informasi yang cukup untuk memahami klaim ini secara profesional," katanya.

Dengan begitu banyak kontroversi mengenai penemuan ini, kita hanya bisa menunggu dan melihat apakah klaim ini akan diterima oleh komunitas ilmiah atau tidak. Namun, satu hal yang pasti, penemuan ini telah menambah wawasan kita tentang sejarah dan penyebaran komunitas Yahudi di dunia kuno.

Baca berita terbaru dan terkini hari ini, seputar peristiwa, hukum, politik, ekonomi, olahraga, gaya hidup, hiburan, budaya, dan sejarah, hanya di Cekricek.id.

Baca Juga

Kim Jong-un Dibawa dengan Kereta Lapis Baja Saat Bertandang ke Rusia
Kim Jong-un Dibawa dengan Kereta Lapis Baja Saat Bertandang ke Rusia
Kedekatan Baru antara Korea Utara dan Rusia, Kim Jong Un Berkunjung ke Rusia
Kedekatan Baru antara Korea Utara dan Rusia, Kim Jong Un Berkunjung ke Rusia
Jika Bukan karena Elon Musk, Mungkin Perang Dunia 3 Sudah Terjadi
Jika Bukan karena Elon Musk, Mungkin Perang Dunia ke-3 Sudah Terjadi
Pertemuan Rahasia Kim Jong-un dan Putin di Vladivostok: Bahas Persenjataan untuk Perang?
Pertemuan Rahasia Kim Jong-un dan Putin di Vladivostok: Bahas Persenjataan untuk Perang?
Pramugari Cantik di Atas Pesawat Bos Wagner, Yevgeny Prigozhin
Pramugari Cantik di Atas Pesawat Bos Wagner, Yevgeny Prigozhin
Pesawat Antariksa Rusia, Luna-25 Dipastikan Menabrak Bulan: Misi Pertama dalam 47 Tahun Berakhir Tragis
Pesawat Antariksa Rusia, Luna-25 Dipastikan Menabrak Bulan: Misi Pertama dalam 47 Tahun Berakhir Tragis