Risiko Pembekuan Darah Meningkat dengan Penggunaan Pil KB dan Obat Penghilang Rasa Sakit

Cekricek.id - Risiko Pembekuan Darah Meningkat dengan Penggunaan Pil KB dan Obat Penghilang Rasa Sakit

Ilustrasi. [Foto: Rattanakun]

Cekricek.id - Sebuah penelitian mendalam dari Denmark yang dipublikasikan di The BMJ baru-baru ini menyoroti sebuah temuan penting: penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) bersamaan dengan kontrasepsi hormonal dapat meningkatkan risiko terjadinya tromboembolisme vena (VTE). Terutama pada wanita yang mengonsumsi kontrasepsi oral kombinasi dengan progestin generasi ketiga atau keempat.

Risiko ini lebih rendah pada mereka yang menggunakan tablet progestin saja, implan, atau spiral, bersamaan dengan NSAID seperti ibuprofen, diclofenac, dan naproxen.

Meskipun risiko absolut untuk terjadinya pembekuan darah serius tetap rendah, bahkan pada penggunaan kontrasepsi hormonal berisiko tinggi, temuan ini penting mengingat penggunaan luas kedua jenis obat ini. Para peneliti menyarankan agar wanita diberi informasi tentang interaksi potensial antar-obat ini.

Penelitian ini menggunakan catatan medis nasional untuk melacak diagnosis pertama tromboembolisme vena di kalangan dua juta wanita berusia 15 hingga 49 tahun di Denmark dari tahun 1996 hingga 2017. Mereka tidak memiliki riwayat pembekuan darah, kanker, histerektomi, atau perawatan fertilitas.

Kontrasepsi hormonal diklasifikasikan ke dalam risiko tinggi, sedang, dan rendah berdasarkan asosiasinya dengan VTE dari studi-studi sebelumnya. Kontrasepsi berisiko tinggi termasuk plester dan cincin vagina yang mengandung estrogen dan progestin, serta pil yang mengandung 50 mcg estrogen atau progestin generasi ketiga atau keempat.

Kontrasepsi berisiko sedang termasuk semua kontrasepsi oral kombinasi lain dan suntikan medroksiprogesteron, sementara tablet progestin saja, implan, dan alat kontrasepsi intrauterin (spiral) diklasifikasikan sebagai risiko rendah atau tidak ada risiko.

Selama periode pemantauan rata-rata 10 tahun, terjadi 8.710 kejadian tromboembolik vena (2.715 emboli paru dan 5.995 trombosis vena dalam), dan 228 (2,6%) wanita meninggal dalam 30 hari setelah diagnosis mereka.

Dalam hal absolut, penggunaan NSAID dikaitkan dengan empat kejadian tromboembolik vena ekstra per minggu per 100.000 wanita yang tidak menggunakan kontrasepsi hormonal, 11 kejadian ekstra pada wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal risiko sedang, dan 23 kejadian ekstra pada wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal berisiko tinggi.

Di antara NSAID individual, hubungan terkuat ditemukan pada diclofenac dibandingkan dengan ibuprofen dan naproxen.

Meskipun ini adalah studi observasional yang tidak dapat menetapkan penyebab, peneliti menyoroti beberapa keterbatasan, seperti informasi yang hilang tentang merokok dan obesitas, yang mungkin mempengaruhi hasil mereka.

Namun, ini adalah studi besar yang didasarkan pada data registri berkualitas tinggi dan para peneliti dapat menyesuaikan berbagai faktor yang berpotensi berpengaruh. Selain itu, asosiasi tersebut bertahan setelah analisis lebih lanjut, menunjukkan bahwa mereka kuat.

Oleh karena itu, para peneliti menyimpulkan: "Menggunakan registri nasional berkualitas tinggi yang dapat dihubungkan, studi nasional ini menambah pengetahuan baru tentang risiko kejadian yang berpotensi fatal selama penggunaan bersamaan dua kelas obat yang sering diresepkan untuk wanita yang sehat."

Mereka menambahkan "Wanita yang membutuhkan kontrasepsi hormonal dan penggunaan rutin NSAID harus diberi nasihat sesuai."

Data ini menimbulkan kekhawatiran penting tentang penggunaan NSAID, khususnya diclofenac, dan kontrasepsi hormonal berisiko tinggi secara bersamaan, tulis Morten Schmidt dari Rumah Sakit Universitas Aarhus, dalam editorial terkait.

Baca juga: Penelitian Terkini Ungkap Latihan Isometrik Solusi untuk Menurunkan Tekanan Darah Tinggi

Dia menyarankan agar otoritas kesehatan dan regulator memasukkan temuan ini dalam penilaian keamanan mereka terhadap diclofenac yang tersedia tanpa resep, dan wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal serta klinisi mereka harus mempertimbangkan alternatif NSAID untuk analgesia.

"Jika pengobatan dengan NSAID diperlukan, agen selain diclofenac tampaknya lebih disukai, bersama dengan kontrasepsi hormonal berisiko rendah seperti tablet progestin saja, implan, atau alat kontrasepsi intrauterin," simpulnya.

TAGS

Baca Juga

Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan
Pola Konsumsi Serupa Puasa Bantu Tunda Proses Penuaan
Misterius, Remaja 19 Tahun di Tiongkok Didiagnosis Alzheimer, Jadi Kasus Termuda di Dunia
Misterius, Remaja 19 Tahun di Tiongkok Didiagnosis Alzheimer, Jadi Kasus Termuda di Dunia
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Olahraga 1-2 Hari Seminggu Efektif Menurunkan Berat Badan
Migrain Tingkatkan Risiko Penyakit Radang Usus Besar
Migrain Tingkatkan Risiko Penyakit Radang Usus Besar
13 Jenis Makanan yang Bisa Menurunkan Risiko Terkena Kanker
13 Jenis Makanan yang Bisa Menurunkan Risiko Terkena Kanker
Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek
Mengatasi Batuk yang Berlarut Usai Terserang Pilek