Pasal 569 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)

Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana), Pasal 601 KUHP

Ilustrasi: KUHP (Kitab Undang-undang Pidana). [Canva]

Pasal 569 KUHP masuk dalam Buku Kedua Tentang Tindak Pidana, BAB XXXI Tindak Pidana Pelayaran, Bagian Keempat Penyalahgunaan Wewenang dan Pelanggaran Kewajiban oleh Nakhoda Kapal.

Pasal 569 KUHP

  1. Seorang Nakhoda Kapal Indonesia yang membiarkan lari atau melepaskan tersangka, terdakwa, terpidana, atau narapidana, atau memberi bantuan ketika dilepaskan atau melepaskan diri, padahal orang itu diangkut di Kapalnya berdasarkan permintaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun atau pidana denda paling banyak kategori IV.
  2. Dalam hal Nahkoda karena kealpaannya mengakibatkan tersangka, terdakwa, terpidana, atau narapidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) lepas atau melarikan diri, dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) Bulan atau pidana denda paling banyak kategori II.

Penjelasan Pasal 569 KUHP

Cukup jelas.

Referensi
Undang-undang No. 1 Tahun 2023 Tentang Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Courtesy of Cekricek.id.

Dapatkan update berita terkini dan berita terbaru Cekricek.id melalui Google News.

Tag:

Baca Juga

Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana), Pasal 620 KUHP
Pasal 620 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)
Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana)
Pasal 618 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)
Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana)
Pasal 615 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)
Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana)
Pasal 614 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)
Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana)
Pasal 577 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)
Pasal KUHP Baru (Kitab Undang-undang Pidana), Pasal 622 KUHP
Pasal 568 KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pidana)